Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Season 3 Part 5

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Cerita Panas Hidup di Bali Season 3 Part 5

Cerita Panas Hidup di Bali Season 3 Part 5

[Part 5 – Pencarian yang mengejutkan]

“Kampret ini truk..”

“Tin..tin..tin… Minggir woii, setan!”

“Luna sabar napa sih” kata kak Satria

“Aku salip aja deh..”

“Ehh bentar, masih tikungan..” katanya,

“Tu tu tuu, hampir kan.. tunggu aman, di jalan lurus baru kamu salip” katanya lagi

“Oke sekarang.. wuhuuu.. Sialan itu truk, tau jalan lambat, berhenti kek dulu” aku berhasil nyalip,

“Hadehhh.. kayaknya kamu tadi janji sama papa kamu kalau speedometer dibawah 60 lo” katanya

“Hehe, kan lagi nyalip kak” kataku

“Mama aman?” tanyaku ke mama anggie, dia duduk di belakang,

“Duh, kapok mama numpang sama kamu Luna.. Dimana lagi nie, kartu BPJS mama” kata mama buka dompet

“Aman ma, tenang aja. Ngapaen mama nyari kartu BPJS?”

“Ya nanti kalau kita masuk rumah sakit??” katanya kesel

“Hahaha.. ” aku ketawa sama kak Satria..

“Satria kamu aja deh yang bawa mobilnya” kata mama

“Iya Lun, sini aku aja”

“Yee, baru juga aku bawa.. Nanti aja kak, nanti lewat Bedugul baru kakak. Aku mau tes di tikungan ini dulu” kataku.. Sebenernya aku kasian juga sama mama anggie, dia jadinya gak bisa tidur, gak tenang, hihi.. Tapi aku lagi gatel gatelnya pengen injek gas..

Sekitar setengah jam lewat, kita istirahat beli bakso di pinggir jalan, di sekitar danau Beratan, Bedugul.

“Abis ini aku bawa ya” kata Satria

“Iya iya, hehe..”

“O ya ma, mama mau langsung pulang atau ke Denpasar dulu?” tanya ku

“Pulang aja Lun, ntaran aja mama ke Denpasar. Terus kamu?”

“Aku nginep nya juga di rumah papa di Tabanan, tapi sekarang aku ke Denpasar aja dulu, sekalian anter kak Satria”

“Gak capek kamu?”

“Nanti kan istirahat dirumah mama” kata ku..

“Awas sakit ya, nanti gak bisa balik jadinya” kata mama

“Iya mama, mama tu yang kayaknya mau sakit” kataku

“Iya gara gara kamu, bawa mobil kayak supir trans jawa-bali” katanya

“Hahahaha”

“Nanti aku yang bawa tante, biar bisa istirahat” kata kak satria

Pulangnya kak Satria yang bawa mobilnya, dia nyetir kayak supir tour guide, pelan amat, ihh.. Tapi aku lihat mama anggie tertidur pulas di belakang. Biar deh kasian dia.. Dia udah tua juga, kwkwkw..

“Kakak kenapa senyum senyum?” tanya ku,

“Mobil kamu kecil banget, mungil” katanya

“Kan cocok sama aku, cimut cimut” kataku

“Hahaha, iya iya.. Aku pengen deh kayak gini, berduaan sama kamu, keliling jalan jalan yang jauh” katanya sambil ngeliat jalan,

“Kakak sih gak pernah jemput aku” kataku pelan, aku sebenernya udah jatuh cinta sama dia, dia kayaknya emang beneran sayang sama aku..

“Ehh, kamu bilang sibuk terus”

“Hehe, kalau kakak dateng, ya aku gak sibuk” kataku

“Serius?”

“He ehh” aku mengangguk..

“Berarti udah mau ya?” tanyanya melihatku

“Mau apa?? haha” aku ketawa

“…” dia ngelirik ke belakang, takut mama bangun kayaknya

“Mau ya kita jadian?”

“Gak ahh, ngapaen jadi makhluk jadi jadian” kataku nahan ketawa

“Lunaaa, plisss aku serius”

“Hahahaha” aku ketawa aja, mau nerima dia tapi kok lucu aja..

Setelah 1 jam perjalanan, sampailah kita dirumahnya mama.. Kakek nenek seneng banget liat mama.. Apalagi ada kedua cucucnya, ada kak Satria sama aku, walaupun aku cuma cucu angkat, hihi.. ada ya cucu angkat..

Kita istirahat disana, aku lihat rumah nya mama nie, hampir mirip sama rumah papa. Tapi taman nya bener bener gak di urus kayaknya. Kayaknya om angga jarang pulang deh. Jadi dirumah cuma kakek sama nenek aja. Untung juga mereka gak sakit sakitan..

Aku lihat udah jam 2, udah cukup istirahatnya.. aku pamit dlu sama mama, o ya sekalian minta bekal, hihi.. Soalnya rekening ku sekarang cuma isi 3 juta, itu pun dari tabungan aku. Dapet apa uang segitu, pake beli jok kulit aja udah abis, pikirku, belum lagi aku mau pasang kamera belakang, lampu, ihh banyak deh pokoknya..

“Mahh..”

“Iya, udah mau balik?” tanyanya

“Iya ma, sekalian anter kak Satria” kataku

“O ya udah, berarti nanti abis dari denpasar kemana lagi?”

“Aku mampir ke rumah nenek dulu, baru nanti balik ke rumah papa lagi” kataku

“O iya deh, hati hati ya.. Denpasar macet, jadi pelan pelan bawa mobilnya. Hati hati juga ada razia” katanya

“Iya mah aman, nanti kalau ada polisi kan bisa tukeran sama kak satria” kataku

“Terus STNK nya gimana kan belum ada?”

“Hehe, ya tak rayu rayu aja polisinya, haha”

“Dasar kamu, ya udah nanti kabarin kalau sampai ya”

“Oke ma sayang..”

“Mahh..”

“Iya kenapa lagi”

“Mah aku boleh minta sesuatu” kataku malu malu

“Apa sih?”

“Ma tabungan ku kan tinggal dikit, aku mau beli aksesoris mobil” kataku

“Oalah, iya ntar mama transfer, tapi jangan boros ya” katanya

“Hihi, makasi mama syang.. cepet ma ya, soalnya mau sekalian beli” kataku

“Iya iyaa..”

“Muachhh.. Da mama..”

“Ehh sana pamitan sama kakek nenek dulu” katanya

“O iya..”

Lalu aku sama kak Satria pamitan, dan otw Denpasar.

“Kak aku anter kak Satria dulu ya” kataku

“Kamu mau kemana terus, aku temenin deh” katanya

“Beneran mau?”

“Iya lah, jangan kan keliling Bali, kamu aku ajak keliling mall juga gak nolak, hehe” katanya

“Idih, maksudnya, haha…”

“Kalau gitu mampir kerumah nenek aku dulu kak ya” katanya

“Ngapaen?”

“Minta modal dong..”

“Semua kamu palak in ya, kayak preman aja”

“Hahaha, mumpung sekalian kak..”

“O ya, mama udah transfer belum ya” aku cek HP

“Wah udah.. hihi” aku cekikikan

“Berapa dikasi sama tante?”

“3 juta kak, lumayan” kataku

“Wah enaknya, aku mana pernah dikasi uang banyak banyak gitu sama mama” kata nya,

“Mama anggie kan uangnya gak habis habis, dapet orderan dress wedding aja bisa ratusan juta. Masak astrid aja yang mama manja manjain” kataku

“Tapi kamu jangan juga sering sering minta, kalau ketauan papa kamu, bisa diomelin lo” katanya

“Iya lah kak, ini tumben aku minta, karena kepepet doang”

Sampailah kita di rumah nenek.. Mereka kaget juga ngajak cowok, tumben soalnya.. Kak satria juga takut bener, gara gara aku bilang kakek aku galak.

“Kakek…” aku memeluknya

“Wah, kok gak bilang kamu kesini nak” kata kakek

“Hehe, sekalian tadi nganter mama anggie kek”

“Nenek mana?” tanyaku

“Ada tu didalem.. Ini siapa?” tanyanya

“Kenalin temen aku kek, kak Satria. Tadi dari singaraja kita bareng bareng balik” kataku

“Yok masuk kak” ajak ku..

“Nek.. NeneEEEEEEEEkkk” teriak ku

“Ya ampun Lunaaaa ya?” teriak nya dari lantai 2

“Hehe.., kok gak bilang nak mau kesini? sama siapa?” nenek memeluk ku

“Sama temen nek, tadi dari singaraja kita berengan, sekalian anter mama Anggie” kataku

“O ya kemaren kamu ulang tahun ya?” tanya nenek

“Iya, nenek kok gak dateng?”

“Kakek kamu tu udah gak bisa perjalanan jauh..”

“Iya gapapa kok nek..”

“DUh cucu nenek udah besar, kamu mirip banget sama mama kamu lo” kata nenek

“Masak sih nek?”

“Iya bener.., nie coba liat..” Lalu nenek ngambilin aku foto mama waktu seumur aku,

“Tu liat kan” katanya

“Menurutku masih beda, mama lebih sipit dari aku” pikirku,

“Iya Lun, mirip banget, tembem haha” kata kak Satria

“Terus kamu mau kemana nie?” tanya nenek

“Jadi gini nek, aku kan baru dikasi hadiah sama papa”

“Hadiah apa?”

“Tu” aku nunjuk ke arah mobil

“Wah mobil??”

“Iya, hehe”

“Kenapa kamu gak bawa mobil itu satu, biar gak beli lagi” kata nenek

“Aduh gede banget nek, aku mau yang mungil mungil aja” kataku

Lama aku ngobrol juga sama kakek nenek, kak satria juga bisa ngobrol sama mereka, nyambung jadinya..

Aku lihat jam, wah udah kelamaan nie, nanti keburu sore.

“Kek, nek ku jalan ya”

“Lo kamu gak nginep disini?”

“Gak nek, aku nginep dirumah papa di tabanan” kataku

“Oo ya udah, hati hati ya..” kata nenek

“O ya luna, minggu depan ajak semua kerumah, astrid kan pulang juga”

“Kesini maksudnya kek?” tanya ku

“Iya, kan imlek” kata kakek. Emang tiap tahun kalau imlek kita kumpul semua. Ada keluarga besarnya kakek juga pada dateng.. Aku ini kan masih ada keturunan chinese ya, hehe.. Nenek itu orang jawa, jadi mama aku blasteran. Papa aku orang bali, jadi aku apa ya, makhluk setengah siluman kali, haha..

“Sekalian nenek minta ukuran badan kalian, nenek udah beliin kain pake buat baju congsam”

“Hehe siap nek” walaupun aku gak suka pake baju gitu, cewek banget soalnya, tapi itu kan tradisi, gak ada salahnya juga, hehe.. Tapi kalau Astrid suka banget dia..

Hmm.. aku pengen minta uang ke kakek nenek, tapi gimana ya caranya ngomong.. malu aku.. Biar aja dah, pake uang ini aja dulu.. Pas mau keluar rumah, nenek manggil aku..

“Syang.. sini dulu”

“Iya nek”

“Kemaren kakek sama nenek kan gak sempet dateng, nih hadiah buat kalian.. Tapi nenek gak sempet beli kado, jadi kamu beli sendiri aja ya” kata nenek ngasi aku dua amplop. Emang kalau rejeki itu gak bakal kemana, kwkwkw

“Hehe, makasi ya nek..”

“Iya hati hati ya”

Aku pun lanjut sama kak satria jalan..

“Wah 2 amplop, aku ambil semua ahh, haha” kataku

“Itu kan punya astrid satu” kata satria

“Pinjem dulu kak, nanti aku balikin” kataku

“Emang preman kamu ya”

“Hehe.. kakak diem deh, sekarang cepet anterin aku ke toko aksesoris mobil”..

Dari siang sampai sore aku sama kak Satria keliling Denpasar. Dia juga seneng aku ajak jalan jalan, kita gak henti hentinya ngobrol di mobil, ketawa ketawa.. seru lah pokoknya.. Kita keluar masuk toko aksesoris, beli macem macem.. aku pengen banget coba coba sendiri masang nya, tapi kalau yang berat berat aku langsung pasang disana..

“Yakin ini kamu mau pasang sendiri?” tanya kak satria saat angkut barang barnag masuk mobil

“Iya dong, aku penasaran kak, aku dah liat tutorial nya di yutub” kataku

“Haha, awas meledak nanti mobil kamu”

“Wkwkwk”

“Ya udah yok balik, tak anter kakak pulang dulu” kataku

“Iya ayok”

Kita pun balik kerumah kak Satria.. Sampai dirumahnya ada tante Sasa lagi nyapu nyapu di teras rumah..

“Tantee” aku sapa dia, cium tangannya

“Darimana tadi kalian?” tanyanya

“Nganterin Luna ma, beli alat alat mobil” kata satria

“Muka kalian kucel gitu keliatannya, jam berapa tadi berangakt dari Singaraja?”

“Pagi tante” kataku

“Ya ampun, habis dijalan berarti waktu kalian”

“hehe iya ma”

“Hadehh.. ya udah kalian istirahat dulu ya” Lalu tante masuk ke dalam rumah..

Aku duduk duduk sama kak satria di depan rumah..

“Kamu mau pasang kapan?”

“Besok aja kak, sampai dirumah”

“Kak ajarin aku ganti ban dong?” tanya ku

“Astaga Luna kamu gak capek capek?”

“Ayo kak, nanti di jalan kalau ban aku bocor gimana?”

“Iya iya…”

“Pertama kamu ambil dongkrak nya dulu.. naa ini” dia ngambil alat itu, lalu naruh di bawah mobil

“Oke terus?”

“Kamu taruh sini, pas in ya, jangan sampai salah, nanti bisa rusak ini” katanya, aku ikut jongkok jongkok disitu..

“O iya iya, terus kak?”

“Baru ambil ini, masukkin kesini, kamu puter deh pelan pelan” lalu perlahan dongkrak nya naik, dan mengangkat mobil,

“Oo iya iya..”

“Baru terus ban nya di lepas.. udah gitu aja” katanya

“Sekalian kak, lepasin ban nya” katanya

“Iya iya, kamu nie coba” dia ngasi aku kunci L itu dan memasang pada baut roda,

“Sekarang puter, berlawanan arah jarum jam” katanya

“Kemana kak?”

“Haha.. kesini looo” dia berdiri di belakang ku, memegang tangan ku. Jadi tubuh kita nempel deh.. kok aku jadi deg degan ya.. tangannya dia kuat.

“Teken yang kuat” katanya

“Naaa bisa, sekarang kamu lepas bautnya, pake tangan aja” katanya. Lalu aku lepas pake tangan dan lanjut ke baut yang lain..

“Sekarang baru deh pasang ban serep nya Lun..”

“Ooo gitu ya, gampang ya kak”

“Iya gampang, cuma perlu waktu aja”

“Ehh aku mau liat yang ada di bawah ini” aku lalu masuk ke kolong mobil sambil ngeliatin disitu.. Aku tiduran disitu, aku udah gak peduli baju aku kotor, rambut aku kotor.. Lalu kak satria juga masuk, jadi kita berdua ada di kolong mobil..

“Sebenernya ini bahaya kita kayak gini, siapa tau nanti dongkraknya slip, kegenjet kita, haha” dia ketawa

“Masak bisa gitu kak?”

“Ya bisa aja, tapi mudah mudahan ngak..”

“Kak berarti nanti aku pasang lampu kolong itu disini ya” kataku nunjuk

“Iya bisa, disini juga bisa” Kak satria pas ada disamping aku.. aku liat dia kesamping..

“Napa sih, senyum senyum” tanyaku

“Tumben lo aku ketemu cewek kayak kamu” katanya

“Kayak preman?”

“Haha, iya.. Maksud aku, mana ada cewek yang minta diajarin buat ganti ban” katanya

“Terus berani masuk kolong mobil kayak gini”

“Terus gak takut kuku kukunya patah, tangannya kena bekas oli kayak gini” lalu dia mengambil tangan ku..

“Kak..” bisik ku

Perlahan dia mendekati wajahku, aku bisa rasakan nafasnya.. aku syang kamu kak, kataku dalam hati.. aku memejamkan mataku, dan aku rasakan bibirnya mencium bibirku.. Aku juga pengen.. dan kita berdua ciuman di kolong mobil itu..

“Hmmppf.. hmmppf…”

“ahh..” bibir kita terlepas..

“Aku syang banget sama kamu Luna, aku udah gak kuat jauh jauh dari kamu” katanya

“Aku juga kak..” jawab ku..

“Hmmppfff..” kita ciuman lagi.. beda rasanya kalau dibanding sama Astrid, sama kak Satria lebih kasar, hihi.. Aku rasakan lidahnya menyentuh bibirku.. kok aku jadi pengen ya, pengen dipeluk..

“Satria..” ada suara om angga

“Dugg…”

“Aduhhhhhh..awwww” kepalanya kepentok

“Hahaha” tawa ku

“Iyaa paa..” kita pun keluar kolong mobil itu..

“Ngapaen kalian?” tanya om angga

“Ngajarin Luna ganti ban pa”

“Ada ada aja kalian..” katanya, om angga emang lagi lewat doang..

“Aduhhh..”

“Haha masih sakit ya” aku liat keningnya dia emang merah,

“Ya udah kak, aku balik ya”

“Yahh, masak baru jadian udah di tinggal” katanya

“Haha.. udah lanjutin itu pasang ban nya, aku capek” kataku

“Lah, kamu dong, tanggung jawab” katanya

“Tega kakak ya, aku kan cewek, lemah tak berdaya” kataku

“Alah, sekarang ngomong kayak gitu, iya iya mana” dia pun melanjutkan masang ban mobil itu..

“Satria, luna, sini makan dulu nak” suara tante sasa manggil,

“Makan dulu ya, ntaran aja pulang nya.. ini udah mau gelap juga, gak boleh dijalan jam segini” katanya ngarep

“Hmm.. tapi aku bau asem gini kak” kataku

“Atau kamu mandi disini aja, bawa baju kan?”

“Boleh ya?” tanyaku

“Jangankan mandi, kamu tinggal disini juga boleh syang” katanya

“Haha, ngarep lo ya” kataku

“Ya kan anggep orientasi, sebelum kita nikah nanti” katanya

“Haha, kampret emang kamu ya”

“Hahaha”

Aku pun numpang mandi dirumah nya Satria, aku dikasi minjem kamar mandinya tante sasa. Aku mandinya lama juga, soalnya keramas dulu.. Belum lagi ngeringin rambut nie lama bener..

“Uhh seger banget..” karena kamar mandi nya tante ada di kamarnya, aku juga sekalian minjem cermin disitu. Lalu aku lihat ada beberapa foto. Ada foto unik, disana ada foto 4 orang. 3 cewek sama 1 cowok, kayaknya itu om angga sama tante, dan itu ada.. hmmm.. kayaknya itu mama anggie deh.. terus yang lagi satu itu siapa ya, udah tante tante aku liat..

Berarti emang bener ya, tante Sasa tau hubungan mama anggie sama om angga. Tapi kok mereka bisa jalanin kayak gitu selama ini ya. Apa ini cinta segitiga? atau apa sih, tapi hubungan mama anggie sama tante sasa juga baik baik aja..

Tau dah.. yang jelas mama anggie udah bilang mau berubah..

“Tok..tok..tok”

“Luna, syang.. udah belum?” suara tante sasa

“Udah tante, lagi ngeringin rambut” kataku

“Nanti langsung ke ruang makan ya, kita tunggu”

“Iya tante” teriak ku..

Dan kering juga ini rambut, aku ambil baju kotor ku, masukkin kresek. Aku turun ke lantai bawah, dan mereka bertiga udah nunggu aku.. Duh aku kayak calon mantu aja disini..

Aku duduk disebelah nya kak Satria, kita makan sambil ngobrol ngobrol..

“Luna kamu kok gak ikut sekolah dijakarta?” tanya om angga,

“Gak deh om, lebih suka deket rumah aja.. kasian juga nanti papa sendiri” kataku

“O gitu.. terus nanti kuliah kamu mau kemana?”

“Belum tau, hehe” kataku

“Saran nya om, mending keluar Bali aja, lebih bagus kok” katanya

“Satria juga nanti biar di Bandung aja” katanya lagi

“Luna mau jadi mekanik pa” kata kak satria

“Haha.. iya om, aku mau buka bengkel aja dirumah” kataku ketawa..

“Atau kamu lanjutin bisnis nya Kadek aja” kata om angga lagi, maksudnya dia mama anggie

“Aduh gak bisa aku om, Astrid kayaknya lebih cocok. Aku ke salon aja jarang, haha” tawaku

 

“Sekarang kan kamu udah kelas 2, bentar lagi mau tamat SMA, harus dipikirin dari sekarang” katanya, lama lama aku kesel juga sama om angga nie, cerewet bener..

“Tenang aja Luna, kamu itu perempuan, cantik lagi.. nanti jadi ibu rumah tangga aja kayak tante, urusin suami kamu” kata tante

“Biar cowok cowok itu yang kerja, ngapaen kamu pusing pusing” katanya lagi

“Iya bener tante, kan kita kaum lemah yang harus di manja” kataku

“Hohohoo” tawa kita berdua..

Setelah makan, langit juga udah gelap.. Aku balik aja kerumah papa..

“Om tante, aku pamit ya” kataku

“Iya hati hati ya nak, di anterin sama satria kan?” tanya tante

“Gak usah tante, deket juga kok” kataku

“O ya udah, salam sama papa kamu ya”

Aku beresin barang barang, dan masuk ke mobil..

“Beneran nie gak mau di anter?” tanya kak satria

“Iya, nanti kakak anter, terus aku nganterin kakak pulang lagi gitu? ngerepotin amat” kataku

“Haha, jahat kamu ya”

“Hehe, ya udah, aku jalan ya kak”

“Iya, hati hati.. nanti kabarin y yank” katanya

“Ihh, yank yank, jijik gw” kataku

“Kan emang seharusnya gitu yank” kata nya

“Iya iya, sana sana, aku mau jalan” kataku, tapi dia malahan ikut masuk ke mobil.

“Ngapaen lagi sih?”

“Ehh.ehh..ehh!” dia malah mau nyium aku,

“Maen nyosor aja” kataku

“Bakal kangen sama kamu” katanya, lalu dia menjauh.. Pdahal aku cuma becanda.. Lalu aku tarik leher bajunya,

“Hmmppff.. hmmppf…” lama aku cium dia..

“Dah ya..” bisikku

“Makasi ya, aku syang kamu” katanya

“Aku juga..” dia keluar mobil, dan aku pun pergi..

Hadehh, akhirnya aku jadian juga sama kak Satria. Aku makin suka sama dia, soalnya dia selalu bisa bikin aku ketawa..

Tapi aku kok kangen Astrid ya, hihi…. Pengen itu.. ahahahaha…

———————————————————————————–

[POV Astrid]

“Uaaahemm… hmm udah jam berapa sih?” aku lihat jam di dinding,

“Haa jam 9” tak pikir baru jam 6. Aku lihat di samping mama Sinta udah gak ada lagi disamping aku, pasti udah pulang dia.. Aku pasti ditinggal nie ke panti asuhan. Aku telpon aja ahh, kali aja mama belum jalan.

“Halo ma..”

“Iya sayang..”

“Mama dimana?”

“Masih di kos”

“Mama kok gak bangunin aku” kataku

“Kamu tidurnya kayak orang mati, nyenyak banget” katanya

“Hehe.. Ma jadi ntar ke panti?”

“Jadi, cepetin bangun, mandi. Nanti kita langsung ketemu di panti gapapa ya?”

“Gapapa ma, aku bawa motor aja sendiri” kataku

Aku lihat ada WA,

“Pagi syang.. aku udah di bandara nie” kak Rio WA, aku lupa kalau dia berangkat pagi ini ke jakarta, dia emang sempat bilang mau ke Banyuwangi, tapi gak jadi katanya.. Wa nya 2 jam yang lalu, apa dia udah terbang ya..

“Maaf kak, aku baru bangun.. thi..hi..” aku WA, ehh ternyata HP nya masih nyala

“Males banget kamu libur libur ya”

“Gak tau kenapa, nyenyak banget boboknya kak.. Ehh kakak belum terbang?” tanyaku

“Ni udah di pesawat” dia kirim foto lagi di pesawat

“Yank minta foto kamu dong, kamu lagi ngapaen?”

“Mau mandi dulu yank, mau ke panti..” kataku

“Naa pas, minta foto yank, pliss, sebelum terbang nie” katanya

“Ihh, hahaha..”

“Nih… semoga selamat sampai jakarta yaa” aku kirim foto selfi aku..

“Cantiknya pacarku, apalagi mau mandi gini..hihi”

“Haha, dah yaa.., nanti kabarin kalau udah nyampe”

“Oke syang ku, aku tunggu di jakarta ya, jangan lama lama..”

“Orang aku pindah sekolah” ketik ku,

“Gapapa, aku akan selalu ada di dekat kamu dimanapun kamu berada” katanya

“Hahaha..”

Pagi itu aku langsung mandi, sama sarapan dikit. Dirumah aku aja sendiri, papa sama mbk ayu kayaknya lagi di toko. Aku samperin kesana.

“Pa.. papaaa..”

“Iya nak..”

“Pa aku mau ke panti asuhan lagi ya”

“Sendiri?”

“Iya, mama sinta udah duluan kesana”

“Masih inget kamu bawa motor?” tanya papa

“Haha, masih lah..” dulu sebelum ke jakarta aku emang sempet diajarin bawa motor sama kak luna, tapi setelah dijakarta sama sekali gak pernah pake. Tapi pelan pelan aja ahh, gampang..

“Iya hati hati ya”

“Iya, da papa..”

“Cantik mau kemana?” mbk Intan tiba tiba manggil aku

“Ngajar nari kak, hehe”

“Aku ikut dong, sekalian ngecilin perut” katanya

“Hahaha, mbk masih cantik kok, cuma agak lebar aja” tawa ku

“Hahaha, dasar lo ya”

“Dah ya mbk, aku telat..”

“Iya hati hati..”

Lalu aku ambil helm, dan naik motor pelan pelan.. Duh kok oleng gini, tenang Astrid, tenang.. haha..

“Suit.. suitt.. syang..”

“Apa sih nie orang – orang, pada ngeliatin aku semua..” pikirku, soalnya tiap aku di salip sama cowok cowok, pada suit suit ngeliatin aku. Padahal aku udah pake jaket, masker, helm, celana panjang juga..

Hiks, seandainya ada kak Luna, pasti dia udah maki maki itu orang.. Dan pas di lampu merah juga, di samping aku ada cowok cowok yang manggil aku, ngajakin aku ngobrol. Aku sama sekali gak noleh, takut..

Dan akhirnya aku selamat sampai panti asuhan, untung juga aku masih inget jalan.. Aku parkir motor disana, aku lihat mama Sinta dan kakak kakak yang lain udah ada disana, kegiatan pun udah mulai..

“Naa ini kak Astrid udah dateng” kata mama

“Horeee” teriak mereka, haha..

“Kak sini..” Lastri ngajak aku duduk disebelahnya, kita duduk lesehan, aku jadi ikut gabung sama anak anak ini sambil dengerin mama Sinta..

Seperti biasa setelah mama sinta selesai aku ngajarin anak anak ceweknya nari, udah mulai ada progres mereka, hehe.. Mudah mudahan nanti bisa tampil disuatu event acara gitu, atau pas ada kegiatan di Pura..

Siangnya pas acara udah selesai, aku udah siap siap mau balik. Mama sinta juga udah balik duluan. Tapi si Lastri kok masih disini ya, kak Uci nya gak jemput?

“Lastri, kakak kamu belum dateng?”

“Belum kak, mungkin lagi sibuk..”

“Ya udah kakak temenin deh” kataku, lalu ada telpon, nomor baru, siapa ya..

“Halo..”

“Halo ini dengan Astrid?” suara cewek

“Iya, ini siapa ya?”

“Aku Uci as”

“Ooo kak Uci, kenapa kak?” tanyaku

“Kamu lagi di Panti kan ya?”

“Iya..”

“Gini, aku di sibuk banget di kantor, lagi ada pelanggan, jadi gak bisa jemput sekarang, aku minta tolong temenin dia, bisa gak As?” katanya

“Oo, iya kak, bisa… O ya, aku ajak dia jalan boleh gak?” tanyaku

“Kemana?”

“Ya makan siang aja”

“O iya gapapa, hati hati ya”

“Oke kak” Hmm, kak uci dapet nomor aku darimana ya?

“Lastri, tadi kakak kamu nelpon, bilang gak bisa jemput sekarang”

“Oo gitu ya”

“Kak Astrid udah mau pulang?”

“Hmmm.. ikut kakak yok, mau?” tanya ku

“Kemana kak?”

“Jalan jalan aja”

“Mau kak, mau banget, hihi” dia kegirangan.

Akupun bonceng dia naik motor, dia memeluk pinggangku erat. Karena aku juga kelaperan, tadi gak dapet makan soalnya. Aku mampir aja ke KFC ahh, dia pasti suka.

“Kita makan dulu yok” aku parkir motor,

“Waa..” dia agak terdiam,

“Kenapa? belum pernah makan disini?” tanyaku

“..” Dia geleng geleng kepala

“Hehe, sekarang kamu boleh makan apa aja” Lalu kita masuk, aku pesenin dia banyak makanan, sampai es krim juga tak beliin, kasian emang ini anak. Setelah bayar, kita duduk disalah satu meja..

Aku pengen tau sebenernya kenapa dia bisa ada di panti asuhan itu, coba aku tanya ahh.. mudah mudahan dia gak sedih, dan masih inget semua kejadiannya.

“O ya, lastri kok bisa ada di panti asuhan?”

“Aku nyasar kak, pisah sama nenek aku” katanya sambil nguyah..

“Kok bisa? Orang tua kamu?”

“Bapak sama ibuk aku udah gak ada kak” katanya

“Meninggal?”

“Gak tau” katanya

“Lah, kok gak tau”

“Abisnya dari bayi aku udah diurus sama nenek kak” katanya,

“Aku sama sekali gak tau siapa orang tua aku” katanya lagi

“Oo gitu, terus kamu berdua aja gitu tinggal sama nenek?”

“Iya kak, kakek udah meninggal”

“Terus kenapa kamu bisa pisah sama nenek kamu disini?” tanyaku, aku makan 1 batang kentang goreng aja gak abis, penasaran banget,

“Sebenernya dulu aku nyasar kak”

“Nyasar gimana?” tanyaku

“Aku diajak nenek kesini, katanya nenek mau nyariin anaknya”

“Anaknya nenek kamu, berarti orang tua kamu dong?”

“Bukan kak, kata nenek, nenek dulu punya 2 anak, terus nenek sempet nikah lagi, orang tua aku itu anak nya nenek dengan suami barunya” katanya,

“Ooo iya iya, aku ngerti..”

“Terus kok kamu bisa pisah sama nenek kamu?”

“Aku di bawa sama orang kak” katanya

“Haaa? maksudnya? kamu di culik?”

“Hiks..” lalu dia berhenti makan dan menangis, aduhh..

“Jangan nangis dong syang” aku pindah duduk disampingnya.. Aku ambil tisu dan membersihkan mulutnya..

“Aku takut kak”

“Jadi aku berangkat sama nenek tu numpang mobil yang bawa sayur” dia mulai cerita

“Naa kita kan turun nya dipasar. Sampai dipasar bingung dah nenek, mau kemana juga gak tau..”

“Nenek cuma taunya anaknya ada di Singaraja”

“Oo gitu, terus?” tanyaku

“Pas jalan jalan gitu, aku lihat ada yang jual mainan kak, mainan gelembung, aku suka banget, terus aku lari kesana.. Aku.. aku gak tau nenek ngeliat aku atau ngak.. hikss..”

“Setelah lama disana, aku baru nyadar kalau nenek gak sama aku, di pasar orangnya rame banget, desak desakan, aku gak tau kak nenek aku dimana.. Lalu aku nangis disitu sendiri”

“Aduhh, kamu gak nyari petugas atau siapa gitu buat ditanyain?” tanyaku

“Aku gak tau kak, aku takut..” katanya, iya juga ya, dia masih kecil mana ngerti,

“Terus ada kak, bapak bapak yang deketin aku.. dia baik, dia bilang kenal sama nenek aku, aku disuruh ikut dia”

“Kamu ikut dia??” tanyaku

“Iya” jawabnya

“Aku diajak naik motor nya kak, aku ikut aja.. tapi.. lama lama aku mulai ngerasa gak enak, kok jalan nya ke tempat sepi, terus aku baru berpikir darimana dia tau nenek aku?”

“Untung motornya dia ban nya kempes, jadi dia berhenti bentar di bengkel, dan nyuruh aku nunggu.. Aku lari deh..”

“Aku takut, aku lari sambil nangis, aku masuk gang gang, aku gak tau dimana.. Sampai langit gelap aku terus jalan kaki, terus hujan deras, aku gak kuat lagi kak..”

“Lalu aku neduh, sambil nangis…” katanya

“Ya ampun lastri.. trus saat itu baru kamu ketemu kak Uci?” tanya ku

“Iya kak, kak uci baik banget sama aku, walaupun aku sakit sakitan gini, dia selalu ngurusin aku..”

“Terus kamu kok mau tinggal sama kak Uci, gak diem di Panti aja?”

“Pengen aja kak, soalnya kak Uci bener bener udah kayak kakak aku sendiri” katanya,

“Ooo jadi gitu… Ya udah kamu lanjut makan ya”..

Hmm, aku jadi berpikir, dimana sekarang neneknya Lastri ya? Apa masih nyariin cucunya? Apa aku lapor polisi aja? Ntar aku tanya kak Luna deh..

“O ya Las, kamu gak pengen pulang?”

“Pengen kak, tapi aku gak tau jalan nya”

“Kamu gak inget alamat rumah kamu?”

“Ngak kak, kalau rumah aku inget, tapi alamat nya ngak” katanya polos

“Kamu gak ada bawa dompet, atau apa gitu?” tanyaku

“Aku gak punya kak..”

“O ya, nama SD kamu dulu apa?”

“Hmmm.. hmmm.. SD 3 ****** kak” katanya

Oke itu aja udah cukup jadi petunjuk..

“O iya iya, kakak catet dulu.. Mudah mudahan nanti kamu bisa pulang ya” kataku,

“Iya kak..” Kayaknya aku bakal jadi detektif deh,hihi…

Siang itu aku masih di KFC, Lastri belum selesai makan. Lalu ada VC dari cintaku, tebak siapa ayo.. haha..

“Woi dimana lu?” tanyanya

“Rahasia” kataku,

“Kakak udah nyampe mana nie?” aku liat dia lagi nyetir, jadi dia VC aku sambil nyetir,

“Baru aku jalan nie, kamu dimana dek? KFC ya?”

“Iya, hehe..”

“Sama siapa?” tanyanya

“Sama cowok baru aku, hahaha” tawaku

“Gaya mu, siapa sih?” dia penasaran

“Hehe, cemburu ya, hahaha”

“Dih jijikk, aku matiin ya” katanya ngancem

“Hehe, jangaaaann.. Ini kak adik baru aku, yang dari Panti asuhan, yang aku ceritain itu lo”

“Oooo, yang kamu sama mama Sinta itu?”

“Iyak betull.. Namanya Lastri, niee”

“Haloo” kata kak Luna

“Hehe” Lastri cuma senyum senyum aja

“Las, mana cantikan kak Astrid atau ini?” aku liatin Layar HP ke lastri

“Hmm, kak Astrid” katanya

“Hahahahaha, tu kak, anak kecil tu jujur lo” tawaku

“Alah, ini kan dari HP, coba nanti ketemu aslinya” kata kak Luna

“Ya udah, aku lanjut dulu ya” katanya

“Kak bentar bentar..”

“Napa?”

“Kak beliin aku sendal jepit dong” kata ku

“Sendal jepit gimana maksudnya?”

“Di Joger kak, kan lewat nanti. Sama kaos ya kak, kaos kaos santai gitu, warna putih, ukuran M”

“Oo iya, mana uangnya?” katanya

“Ya pake uang kakak dulu lah, nanti aku ganti deh, pelit amat” kata ku

“Kalau nitip omongan, nanti yang dateng omongan doang, aku gak ada uang” katanya

“Awas kakak ya, paling gak nyampe 300 ribu” kataku

“Uang dulu, baru ada barang” katanya lagi

“Ihhhhh.. iya iya, aku transferin” kataku kesel

“Gitu dong, jangan lupa uang bensin, uang lelah, sama uang resiko” katanya

“Ya ampun, gitu amat kakak sama adik sendiri ya” kataku

“Kita boleh dek kembar, tapi uang tetep uang, hahahaha” tawanya

“Sialan lo ya, awas ntar malem” kataku

“Haha, ya udah aku lanjut dulu”

“Iya daaa, hati hati..” duh kangen banget sama dia, kok aku jadi deg degan ya, hahaha..

“Itu siapa kak?” tanya Lastri

“Menurut kamu?”

“Adik nya kak Astrid ya?” tanyanya,

“Haha, itu kakak kembar aku syang” kataku

“Ooo pantes mirip banget”

“Udah selesai maemnya?”

“Udah kak”

“Ya udah yok tak anter kamu balik” kataku

“Tapi kak, kak uci nya apa udah di kos?” tanyanya

“O iya, bentar coba tak telpon”

“Halo kak Uci?”

“Iya Astrid”

“Kak lg dimana? aku lagi sama Lastri nie, mau tak anter ke kos” kataku

“Hmm, aku belum pulang As, lagi bentar aja. Atau gini aja, kamu bisa gak anter ke Dealer, nanti biar pulang ny sama aku aja” katanya

“O gitu, oke deh, kita kesana sekarang”

Aku pun anter Lastri ke Dealer dan disana aku ketemu kak Uci, dia makasi banget ke aku, udah nemenin Lastri. Aku sih seneng seneng aja.

Hmmm.. capek banget, kayaknya sampai rumah aku mau boci dulu deh. Sampai rumah aku ketemu papa yang lagi di toko..

“Swastyastu pa” kataku

“Swastyastu.. kok sampai jam segini nak? banyak kegiatan?” tanya papa

“Gak pa, tadi aku nemenin 1 anak kecil sambil makan” kataku

“Ooo gitu, o ya, kamu kenal sama Uci ya?” tanyanya

“Kenal pa, yang kerja di delaer itu kan”

“Iya, o pantes, tadi dia nelpon papa minta nomornya kamu”

“Soalnya aku yang ngajak adiknya kak Uci pa, kasian dia sendiri, aku temenin deh”

“Adiknya? yang sakit asma itu?” tanyanya

“Papa kok tau?”

“Dulu papa waktu mampir ke kos nya Uci, ketemu adiknya” katanya

“Ehh, ngapaen papa ke kosnya kak Uci?” tanyaku

“Panjang ceritanya, intinya papa gak aneh aneh deh” katanya males jelasin,

“Yee, siapa juga yang mikir aneh aneh.. Ya udah, aku mau bobok pa, capek” kataku

“Iyaa, papa masih nunggu kakak kamu nie, mudah mudahan selamet dia sampe rumah” katanya

“Haha, tenang aja pa, kak Luna tu tahan banting” kataku.. Aku masuk kamar, naruh tas.. Terus ganti baju pake baju santai, dan tiduran di kasurku..

“Ahhh” capek benerr.. Aku liat liat HP, sambil WA WA an sama kak Rio, sampai aku ketiduran….

——————————————————————————–

———————————————————————————-

[POV Luna]

“Kumpi aku jalan ya..” Mungkin ada yang belum tau, Kumpi itu sebutan seorang anak, ke kakek/nenek dari orang tuanya. Mungkin tmn2 lain panggilan nya beda ya

“Hati hati ya nak”

“Kumpi jaga kesehatan, gak usah capek capek lagi” kataku

“Malah kalau kumpi diem, nanti jadi sakit..” katanya tersenyum. Walaupun kumpi udah tua banget, tapi beliau masih sehat aku lihat, emang gitu ya orang orang jaman dulu, panjang umur..

“Itu udah tak masak in, kesukaannya bapak kamu, nanti kasi ya” katanya

“Hehe iya..”

“Coba lihat tangan kamu nak” kumpi memegang pergelangan tangan aku, dan melihat gelang tridatu yang aku pake,

“Ini dapet darimana?” tanyanya

“Hmm, waktu di Pura ne, di Lempuyang” katanya

“Ooo, pantes”

“Kenapa emangnya?” tanyaku

“Gapapa, bagus banget gelangnya, hehe” kata kumpi,

Lalu aku pamitan sama bibik juga..

“Hati hati ya sayang, salam sama bapak kamu, sama Ayu juga” katanya

“Iya bik, daa”

Aku masukkin barang barang ke mobil, dan berangkat…

Di Jalan aku VC sama AStrid, kangen aja sama dia, hihi.. Tapi dia malah nitip aneh aneh ke aku.. Terpaksa aku jadinya mampir ke Joger bentar beliin titipannya dia.. Sekalian aja aku belanja juga, haha..

Sambil nyetir aku ngerasa leherku pegel, lengan aku juga, kayaknya efek kelamaan nyetir deh.. Mudah mudahan aku gak sakit.. Aku kecapekan banget, tapi aku coba untuk tetep fokus. Hujan deras juga, aku setel musik keras keras biar gak ngantuk. Dan syukur aku bisa sampai juga.. Udah sore aku nyampenya, aku udah kayak zombie, lemes banget. Jalan aja aku oleng.. Papa malah ngetawain aku..

“Udah tidur sana” katanya

“Lemes pa” kataku

“Kamu mandi air hangat, terus istirahat”

Aku masuk kamar, aku lihat astrid lagi tidur.. aku pengen tidur aja deh, gak usah mandi.. Aku kunci pintu, ganti baju dan rebahan disebelahnya astrid.. Ya ampun capek bangeett..

“Hmmm.. ehh.. kakak udah dateng” dia kebangun, sambil ngucek ngucek matanya

“Lemes aku dek, aku tidur ya” kataku, dia lalu memeluk ku dari belakang

“Hmm.. kok anget badannya kakak”

“Masak sih?”

“Iya kak, masuk angin pasti”

“Aku kerokin ya?” katanya

“Bisa emang?”

“Bisa lah, nanti kalau dibiarin kakak sakit lo”

“Iya deh..” kayaknya enak jg dikerok.

“Bentar aku ambil logam sama minyak dlu” astrid lalu bangun dan keluar kamar.. aku tengkurep dikasur,

“Buka aja bajunya kak” katanya, Aku buka baju dan tengkurep lagi. Astrid lalu membuka kaitan bra aku, dan dia mulai menggosok punggungku dengan minyak hangat..

“Kakak kapan terakhir luluran?” tanyanya

“Hmm,lupa dek.. gak pernah lagi kayaknya” aku emang sekarang gak terlalu memanjakan tubuhku, mandi ya mandi aja..

“Pantes kusem, hihi.. Liat tu kulit aku kak. ” katanya

“Bodo ahh, udah buruan” kataku

“Iya iya”

“Tu kan bener, merah bener.. kakak masuk angin nie” katanya

“…” aku gak nyaut.. Enak juga dikerok in sama dia, aku sendawa sendawa terus..

“Harusnya kakak tu pake jaket tadi”

“Orang naik mobil, kok jaketan”

“Kalau gitu, kecilin AC nya, sok kayak bule aja”

“Udah kecil dek, aku tau juga lah kalau kedinginan” kataku

“Berarti kakak cuma kecapekan ini.. Nih udah selesai, haha, merah banget.. Bentar kak aku foto” dia lalu foto punggung aku..

“Nih liat”

“Aduh bisa kayak gitu” aku heran juga..

“Sana tidur lagi, aku mau mandi dulu” katanya

“Iya makasi ya adek ku sayang, pasang lagi BH ku dek” kataku

“O iya, hehe..”

“Hmm.. jangan sakit ya sayang.. muachh..” astrid lalu memelukku dari atas, dan mencium telingaku.. hmmm.. geliii.. Ngangenin banget adik ku ini.. Pas dia mau ergi, aku balik badan dan menarik tangannya..

“Ehh mau ngapaen?” tanyanya, tapi astrid seperti mengerti apa yang aku mau, dia naik ke atas tubuhku, dan kita berciuman lagi..

“Hmmppf.. hmmppff…ahhh” entah kenapa aku selalu kangen bermesraan sama adik aku, padahal aku udah punya cowok, haha..

“Miss u..” bisiknya..

“Me too” kataku..

“Hihi.. dek geli…haha” dia turun mencium belahan dada ku, dan turun lagi di perutku, soalnya aku cuma lagi pake BH doang..

“Haha, sana tidur kak.. istirahat” katanya ninggalin aku..

Tak terasa akupun ketiduran…

———————————————————————————

Aku pun terbangun, rasanya kepalaku agak pusing.. aku cuma sendiri dikamar, aku lihat jam, udah jam 8 malem.. Bener emang kata orang orang tua, gak boleh tidur sore sore apalagi bangunnya udah gelap.. Pusing.. Tapi rasanya aku udah gak pegel lagi.

Astrid kemana ya.. Aku jalan ke kamar mandi dan cuci muka.. Aku denger suara papa lagi ngobrol sama Astrid. Aku keluar kamar, dan duduk di ruang keluarga sama mereka. Astrid lagi ngetik sesuatu di laptopnya, papa juga lagi nonton TV.

“Masih gak enak badan nak?” tanya papa

“Udah enakan pa, cuma agak pusing” kataku

“Maem dulu sana, makan sambel tu, yang pedes, pasti ilang” kata papa

“Ntar aja deh pa” lalu aku duduk di sofa, di belakangnya astrid, dia lagi lesehan di bawah fokus sama laptop nya.

“Buat apa dek?”

“Tugas kak”

“Tugas apaan?”

“Kegiatan liburan, tugas bahasa inggris” katanya

“Serem amat tugas nya kamu, haha”

“Ye bagus lagi kak, jadi sekalian belajar nulis” katanya

“Oo itu kegiatan kegitan kamu di Panti ya” aku lihat dia juga lagi edit edit foto,

“Iya kak, keren kan.. Tu banyak banget anak kecil, lucu” katanya

“Aku paling males sama anak anak, ngerepotin”

“Ngak kok, besok kakak ikut deh..”

“Gak maoo” kataku

“Kakak liat aja, sekalian anterin aku” katanya

“Ngak, aku sibuk”

“Sibuk ngapaen emang, paling urus mobil”

“Ya itu bener, hehe”

“Kamu kemana aja kemaren?” tanya papa

“Beli macem macem pa, keren dah nanti mobil aku” kataku

“Terus gimana kabar kumpi sama bibik?”

“Baik pa, kumpi juga ada… Astaga aku lupa!!” aku baru inget kumpi ada nitip makanan, belum aku keluarin dari mobil,

“Apa??” tanya papa, aku ambil kuncil mobil dan lari ke garasi. Duh mudah mudahan itu makanan gak basi.. Aku ambil rantang itu dan bawa masuk.

“Ini pa, kumpi ada nitip makanan, aku gak tau dah nie, masih bisa dimakan apa ngak”

“Mana coba liat”

“Hmmm.. gapapa masih enak kok.. tinggal di angetin aja” lalu papa bawa itu makanan ke dapur,

“Kakak masih kecil udah pikun” kata astrid

“Ya namanya tadi kecapekan dek”

“Ni liat kak, ini anak kecil yang aku ceritain tadi.. Lastri” dia nunjukin foto anak kecil

“Kenapa emangnya itu anak?”

“Gak kenapa kenapa sih, tapi feeling aku ada sesuatu kak..”

“Sesuatu apa?”

“Gak tau juga, aku ngerasa deket aja sama dia” katanya,

“O ya kak, aku bisa minta tolong sesuatu”

“Gak mau” kataku

“Ihh kakak, belum aku ngomong”

“Hahaha.. minta tolong apa sih?”

“Anterin aku”

“Kemana?”

“Karangasem” katanya

“Ngapaen kesana?”

“Jadi gini….” Astrid pun menceritakan soal Lastri, jadi dia berencana mencari rumah nya si Lastri ini. Sebenernya aku penasaran sih, aku juga libur gak ngapa ngpaen

“Hmmm iya deh, tapi yakin kamu nie, petunjuk cuma nama SD nya doang” tanyaku

“Yakin kak, apalagi kalau kakak yang nemenin” katanya sambil memeluk kaki ku,

“Iya deh, kapan dong kita jalan..?”

“Lusa ajak kak ya”

“Iya..”

“Horee… hihi” astrid berdiri dan duduk dipangkuan ku

“Dek ada papa” bisik ku panik

“Hmmppf…hmmppff.. dek..” dia menciumku,

“Luna sini nak makan..!” panggil papa dari dapur

“..ahh” astrid dengan cepat kembali duduk di bawah sambil pura pura sibuk,

“Iya paa..” aku pun nyusul papa ke dapur..

“Nie papa udah angetin, enak banget” kata papa ngasi aku piring..

“Ehh, mbk Ayu kemana pa?” tanyaku

“Nginep dikos temen nya katanya, paling juga pacaran dia” kata papa

“Wah kok papa kasi?”

“Dia bisa jaga diri kok Lun, udah papa nasehatin terus, papa percaya sama dia”

“O ya pa, minggu depan kita kerumah mama di Denpasar ya” kataku sambil ambil nasi

“O imlek ya” kata papa

“Tahun lalu kita kan gak dateng?”

“Iya, kan kita pas lagi sibuk banget..”

Lalu kita duduk lagi di ruang keluarga..

“Hmmm enaknya.. kak minta” astrid nyomot makanan ku

“Sana kamu ambil sendiri!”

“Gak mau, enak an bagi bagi, haha” katanya

“O ya dek, nenek minta ukuran baju kita nie” kataku

“Pake apa kak?”

“Mau dibuatin baju, pake imlek an”

“O iya, berarti kita kerumah nenek ntar ya?”

“He ehh, nenek juga minta kita harus dateng semua” kataku

“Asiiikkk”

Sambil makan aku lihat papa kayak bengong gitu, kok papa sedih sih..

“Pa kenapa?” tanyaku

“Hehe, ngak kok..” katanya mengusap matanya,

“Papa kok nangis?” tanya astrid

“Papa cuma ke inget mama kalian”

“Papa inget dulu pertama kali ikut acara Imlek gitu sama mama, papa jadi orang asing rasanya di antara keluarga keluarga mama kamu, tapi.. tapi mama selalu menggandeng tangan papa, dan mengenalkan papa ke orang orang kalau papa calon suaminya..”

“Papa tau respon keluarganya, apalagi banyak yang tau juga kalau papa ini hanya karyawan dari bapak”

“Tapi mama kalian selalu ngeyakinin papa, kalau dia beneran tulus sayang sama papa, dan percaya sama papa kalau papa pasti bisa membahagiakan mama” kata papa.. duh kok jadi sedih gini cerita papa..

“Hikss paa” astrid memeluk papa..

“Papa jangan sedih” katanya

“Papa gak sedih kok syang, papa cuma inget mama aja.. Papa beruntung punya istri kayak mama, terus dikasi 2 bidadari cantik yang selalu nemenin papa, hehe”

“Nanti kita ke kuburan mama aja yok pa” kata ku

“Iya, nanti sebelum kita ke denpasar kita mampir dulu”

“Pa kita sering lo mimpiin mama” kata astrid

“Masak, papa kok gak pernah?”

“Papa kan udah sama mama sinta, mana mama mau dateng, haha” tawa ku

————————————————————————————

“Kak..”

“Apaan?”

“Kak…”

“Apa sih?!” kataku, aku lagi di kamar sama atrid mau tidur,

“Besok anterin aku ya”

“Katanya lusa”

“Bukann, anterin aku ke panti”

“Berangkat sendiri kenapa sih?” aku ambil selimut sambil nutupin kepalaku

“Kakak.. plisss.. masak kakak gak pengen ikut sih??”

“Aku ngapaen dong disana?”

“Ya kakak bantu aku ngajarin mereka nari” katanya

“Kan kamu tau aku gak bisa nari”

“Ya temenin aja, kak mau ya, aku mohon” katanya memeluk ku

“Hadehhh, tapi jangan lama lama ya?”

“Hehe, iyaa beres…”

“Ehh mau ngapaen?”

“Good night kiss dulu lah” astrid mendekati ku

“Sanaaaaaaaa!!”

“Hahahaha.. gak mauu, kiss dulu..”

====================================================================================

Besok paginya….

“Dek yakin nie mobil bisa masuk??”

“Bisa kak, ini aja sempit, di depan lebar kok” katanya. Kita lagi masuk jalan kecil,

“Awas aja nyangkut ya, kamu tak suruh dorong”

“Iya, kakak cerewet bener”.. Soalnya emang jalannya sempit, ini kalau papasan sama mobil dari arah berlawanan, gak bakal bisa jalan..

“Tu dek, kita di liat liatin sama orang, pasti pada kesel mereka” pasti emang jarang ada mobil kesini.

“Misi pak ya, permisiiii” astrid buka kaca dan nyapa nyapa orang orang, duh bikin malu,

“Tu kan gapapa kak” katanya,

“Akhirnya jalan nya gede” aku agak lega karena jalan nya udah lebar.

“Lah dek, ini ada jalan besar, tadi ngapaen kita lewat sana?!” tanyaku kesel

“Kan aku taunya lewat sana doang kak, hehe”

“Ihh kamu nie!”

“Hehe.. jangan marah dong say, kan sekalian latih skill kakak”

“Latian gigimu”

“Tu kak, tempatnya.. masuk aja langsung..” kata astrid

Aku masuk, dan parikir di bawah pohon di sebuah lapangan..

“Kayaknya mama Sinta udah disini deh” kata astrid, aku pun ikut dia menuju ke sebuah gedung. Pas masuk anak anak pada teriak kegirangan ketemu astrid, dia di peluk sama anak anak itu.. Aku jadi senyum senyum sendiri liatnya.. AKu lihat ada mama Sinta juga disana. Dia kaget juga liat aku ikut.. Aku duduk aja di pojokan, ngeliatin mereka..

“Luna sini dong” kata mama,

“Gak usah ma” aku geleng geleng kepala, malu soalnya.. Lalu astrid mendekatiku,

“Kakak nie, ayoooo” dia menarik tangan ku,

“Jangan dek, aku gak bisaaa” kataku

“Bantuin aku nemenin mereka kak, belajar matematika” kata astrid

“Iya iyaaa” aku pun nyerah,

“Naa, adik-adik, kenalin ini kakak nya kak Astrid” kata astrid

“Aku pikir adiknya kak Astrid” kata salah seorang anak kecil,

“Hahahahahahah” aku ketawa ngakak,

“Iya bener, kakak ini adiknya, muda an kakak kan?” kata ku,

“Awwwwww” astrid mencubit ku,

“Tapi kakak berdua sama sama cantik, kayak tuan putri kembar” kata mereka lagi

“Aduh makasi” kataku.

Dan aku pun ikut gabung disana, setelah dipikir emang kasian juga anak anak ini. Gak punya orang tua, untung masih ada orang orang baik yang mau merawat mereka. Untuk masih ada orang seperti mama Sinta dan temen temennya yang punya niat baik membantu mereka.. Tapi aku yakin anak anak itu suatu saat akan bisa menjadi orang yang berhasil.

Sampai siang aku disana, aku juga liatin astrid lagi ngajarin mereka nari. Aku foto foto aja dia, hihi.. Aku juga bingung entah dari mana dia punya bakat nari.. Aku juga dikenalin sama seorang anak yang astrid ceritain kemaren, namanya Lastri. Aku juga punya feeling yang sama kayak astrid, aku ngerasa kita ada hubungan, entah apa itu.. Astrid bilang kalau dia terpisah dari nenek nya dulu, aku yakin juga neneknya pasti masih bingung nyariin dia. Jadi aku ikut aja idenya astrid untuk nyari nenek nya.

Karena udah siang, kita pun pamitan.. Walaupun capek ada rasa puas yang aku rasakan, melihat anak anak ini mengerti apa yang aku ajarin, rasanya tu gimana gitu, haha.. Kita juga pamitan sama mama Sinta, jadi emang liburan gini, mama sinta hampir tiap hari kesini. Males katanya pulang kampung, palingan juga biar bisa deket deket papa, haha.

“Kakak kenapa senyum senyum?” aku lagi nyetir masih ngebayangin serunya tadi

“Ngak ahh” kataku

“Seneng kan?” tanya astrid

“Hehe, iya dek.. kasian mereka ya?”

“Itu aku bilang, kakak pasti gak nyesel aku ajak kesini”

“Kak haus..”

“Jus mau?”

“Mau mau”

Aku berhenti di pinggir jalan, di dekat orang jual es campur. Aku pesen 2 jus..

“Besok jadi dek?”

“Jadi kak”

“Apa gak sebaiknya kita ajak Lastri aja?” tanyaku

“Hmm.. gak usah deh kak, kasian jauh. Kita juga belum pasti ketemu kan..” katanya

“Maksudku, kita ajak dia biar lebih gampang nyari” kata ku,

“Gak mau, kita berdua aja” kata nya, napa lagi dia..

“Bilang aja kamu mau berduaan sama aku kan” kataku

“Itu tau” katanya sambil minum jusnya, ternyata serius dia punya pikiran kayak gitu, haha..

“Hihihi..” astrid ketawa sendiri sambil liat HP

“Apa tu?” tanyaku,

“Nih kak, orang buat vidio nie, kreatif bener ya sekarang”

“Alah tik tok lagi, jijik aku” kataku

“Bagus kak, kak yok buat tik tok” katanya

“Gak mau, alay banget” kataku

“Kak cepetin liat sini” astrid nempel sama aku, dan mulai merekam,

“Gaaaaakkk” aku menjauh

“Kakak nie.. pantes aja follower instagram nya dikit, liat dong punyaku” katanya

“Bentar lagi tembus 1 juta, kakak cuma 5 ribu” katanya

“Biarin aja, aku kan gak suka pencitraan kayak kamu” kataku

“Enak kak banyak followers, bisa jualan, endorse apa gitu” katanya,

“Gak ada yang beli juga, haha” tawaku

“Yang penting kan kita dapet uang, yeee”

“Postingan kakak juga gak jelas banget nie, mana ada orang suka”

“Bodo amat..” kataku..

“Sini hapenya” astrid ngambil hp ku, dan dia ngajak aku selfie..

“Ehh mau ngapaen kamu?”

“Bentar kak” dia post foto tadi di IG aku..

“Naa udah, sekarang aku repost di IG aku. Ini biasanya bayar lo, kakak kasi aku gratis” katanya,

“Kayak aku peduli aja” kata ku

“Kak liat tu banyak yang komen” Lalu astrid bacain komen nya

“Kak astrid selalu bening”

“Itu siapa kak?”

“Cantik banget”

“….”

“Hihi.. aku bales ahh.. Temen temen di follow IG nya kakak aku ya” ketik astrid

“Mana sini HP aku” aku ambil HP nya dan emang ada banyak follower yang nambah, ada yang komen juga..

“Nih dek komen nya lucu lucu”

“Hmm.. ada yang berdiri tegak, tapi bukan keadilan”

“Hahaha, maksudnya apa tu” tawa ku,

“Ada yang bulat, tapi bukan tekad”

“Wkwkw, ini lagi, pasti karena punya kamu yang bulet” aku ketawa..

“Biarin kak mereka komen apa aja, gak usah terlalu di ambil hati..” kata astrid

“Tapi ya jangan lah, sampe upload foto yang seksi seksi dek, demi biar nambah follower” kataku

“Mana ada foto aku seksi kak”

“Pake gak ngaku, nih apa nie, kamu pamer belahan lagi, baru aja punya kamu gede, haha” tawa ku

“Ehh ini kan karena bajunya emang model gini kak” katanya

“Banyak kok yang lebih parah dari aku, liat nie IG temen temen ku” katanya ngeliatin yang lain

“Orang lain ya biarin dek, kamu ya kamu..” kataku

“Jadi kakak gak suka, aku upload foto gini gini?” tanyanya

“Bukannya gak suka, cuma ya kurangi aja.. Kamu itu udah cantik, gak usah lah pamerin yang lain..” kataku

“Hihi…” astrid cuma tersenyum aja aku nasehatin gitu..

“Ya udah yok balik, capek aku, pengen tidur”

“Sama, hehe”

Kita pun pulang, nyampe rumah aku lihat di toko ada seorang perempuan.. Kayaknya kenal deh..

“Dek itu bukannya?”

“Ehh itu kak Uci, tadi kan kita ketemu di Panti, ngapaen dia sama papa” Kita berdua pun kesana,

“Naa ini anak anak pada dateng” kata papa

“Hai, Luna, Astrid” sapa kak uci

“Kak ngapaen disini? belanja?” tanya astrid

“Hehe, kakak mau ngelamar kerja” katanya

“Loh, kakak gak kerja di dealer lagi?” tanyaku

“Ngak, makanya kakak ngelamar disini”

“Iya mulai besok, uci udah bisa mulai kerja ya” kata papa

“Oo gitu, wah makin rame jadinya” kata astrid

————————————————————————————

Malemnya…

“Apa sih kangen kangen, baru juga ketemu” kataku

“Orang beneran aku kangen.. Yank kiss dong..”

“Gak mau, hahahaha” aku lagi VC sama kak Satria, aku pake headset biar gak kedengeran sama astrid, astrid juga aku liat lagi VC an sama cowok nya.. Aku pun cerita sama kak satria kalau aku mau ke Karangasem besok, dia maksa minta ikut, tapi aku gak kasi. Aku berdua aja sama astrid udah pas.

Asik aku ngobrol sama kak Satria, astrid tiba tiba nempelin kepalanya ke aku.. Dia udah selesai kayaknya..

“Ooo ada astrid” kak satria kaget,

“Ehh adek kok di lepas” dia nyabut headset yang aku pake dari HP aku,

“Biar aku denger kalian ngomongin apa” katanya

“Kak udah ya, ada pengganggu” kataku

“Hehe, iya deh.. minggu depan aku maen ya ke sana?”

“Hmm gak usah, nanti kita ke Denpasar kok” kataku

“Tenang kak, biar aku jagain kak Luna, haha” kata astrid

“Haha, iya iya, minta tolong As”

“Apa sih kalian.. dah ya kak” kataku

“Cieeee, kiss bye nya mana nie?” ledek astrid,

“Kamu apa sih, sanaaaaaaa” aku usir dia

“Haha, da yank..” kak satria lalu menutup VC nya,

“Kamu tu ganggu aja tau” kataku

“Haha, ternyata kakak beneran jadian sama kak satria ya” katanya

“Dia yang maksa maksa dek, aku kan kasian, makanya aku terima” kataku

“Alah, bilang aja kakak juga suka sama dia”

“Terus kamu gimana sama si Rio itu?” tanya ku

“Ya biasa aja” katanya

“Dia juga yang ngejar ngejar aku terus, aku kasian, aku terima deh” katanya

“Hahaha, paling kamu yang kegatelan” kataku

“Ngak lah, aku kan gatel nya sama kakak aja.. hihihi”

“Hahaha, dek geliiiiii!!”

“O ya kak, besok kita ngomong sama papa gimana nie?”

“Ya bilang aja mau maen” kataku

“Atau kita jujur aja kak”

“Dikasi gak nanti sama papa?”

“Pasti dikasi, intinya kita jujur aja, sekalian minta restu” katanya

“Hmmm, iya deh.. Tapi kamu yang ngomong ya?”

“Oke gampang..”

“Ya udah yok tidur..”

Lalu hp aku bunyi, kak satria WA lagi..

“Yank, mana?”

“Apa kak?”

“Tadi blm sempet dapet kiss kamu” katanya

“Kakak nie kayak anak kecil” kataku

“Pliss yank, gak bisa tidur aku nie”

“Hmm.. tunggu astrid tidur ya”

“Yah lama, sekarang yank” katanya, duh ini cowok,

Aku lalu selfi sambil monyongin bibir aku, pejemin mata dikit, hihi.. Pas aku lihat hasil fotonya ada astrid nongol di belakang aku.. Ternyata dia ngintip dari tadi,

“Adeeeeeeeeeek!!!”

“Hahahahahaha” tawanya…

“Gini kak caranya biar kak satria tu makin gak bisa tidur.. Ini turunin dikit, terus gigit kecil bibir kakak, hihi” dia nurunin leher baju ku, jadi biar keliatan belahannya,

“Cepetin foto!” katanya

“Hmmm..” aku jadi malu sendiri

“Cepetin kak, atau aku aja sini”

“Ehh jangaan” lalu aku ikut sesuai kata astrid, aku kirim ke kak satria, lalu dia bales,

“Cantik banget kamu, aku jadiin wallpaper fotonya” balesnya

“Lagi yank..” dia bales lagi

“Hahahaha tu kan, dia makin nafsu tu kak” tawa astrid

“Kamu tanggung jawab dek” kataku

“Aku tidur dulu, haha” astrid lalu membelakangi aku, sialan ini anak,

“Yank mana, yaaank” kak satria WA terus lagi

“Udah itu aja, besok aja ya, hehe.. da kakak” lalu aku taruh HP, kayaknya emang kak satria jadi gak bisa tidur deh, haha..

————————————————————————————

Besok pagi nya…

[POV Astrid]

“Uaaahem…”

“Kak banguuun.. kakkkk” aku goyang goyang badannya,

“Dek, 5 menit aja..” katanya.. Aku lihat jam udah jam 6 lebih, biasanya papa jam segini lagi masak, aku bantuin ahh.. Aku cuci muka, lalu keluar kamar. Di dapur aku denger suara suara.

“Paa”

“Ehh udah bangun” katanya lagi numis sesuatu,

“Papa masak apa?”

“Ini sayur, sama udang tu” katanya

“Sini aku bantu pa”

“Ya kamu bersihin udang nya, ilangin kulit sama kepalanya”

“Luna belum bangun?” tanyanya

“Belum pa, udah tak bangunin tapi gak mau”

“Biarin aja dah. O ya, kamu mau ke panti asuhan lagi ntar?”

“Hmmm.. ngak pa..”

“Kok ngak?”

“Aku mau keluar pa sama kak Luna”

“Kemana?” tanyanya, apa aku jujur aja ya, jujur aja deh..

“Itu pa, adiknya kak Uci itu ternyata dulu tinggal di panti”

“Adiknya yang sakit itu?”

“Iya, papa pernah ketemu ya?”

“Pernah. Jadi Uci itu juga tinggal disana dulu?” tanyanya

“Iya pa, kak uci sama Lastri adiknya itu sebenernya bukan saudara kandung, mereka dulu tinggal di panti asuhan sana. Terus..”

“Entah kenapa aku ngerasa deket gitu sama Lastri pa, apa perasaan aku aja, aku juga bingung. Dia sedih banget nasib nya pa, udah gak punya orang tua, terus nyasar sampai kesini” kataku

“Nyasar gimana?” papa kayaknya bingung, aku pun cerita ke papa soal Lastri..

…………

“Ooo gitu, kasian ya, bisa pisah sama neneknya gitu” kata papa

“Naa itu pa, aku pengen banget mempertemukan mereka lagi.. makanya ntar aku sama kak luna mau coba cari alamatnya” kataku

“Kalau modal cuma nama SD nya saja, kayaknya agak susah As” kata papa

“Bisa pa, nanti kan bisa tanya guru nya atau siapa gitu” kata ku

“Iya deh, tapi hati – hati ya, jangan sampai malam nanti” kata papa

“Iya pa, makasi ya pa” katanya

“Iya sayang, kamu emang anak baik.. kayak mama kamu” katanya

“Hehe..”

“Sekarang kamu mandi sana, bangunin luna tu, sarapan dulu nanti sebelum jalan.. ini biar papa lanjutin” katanya

“Iya pa” aku balik ke kamar, seperti yang aku duga, si tembem ini masih aja selimutan..

“Kak katanya 5 menit, ini udah 1 jam masih aja tidur” kataku bangunin

“Dek 5 menit lagi ya, plisss” katanya, tapi dia belum buka mata.

“Gak mau, banguuuuuuuuun…” aku peluk dia

“Ihh bau apa nie, kamu abis pegang ikan ya” dia pun kebangun

“Haha, makanya buruan..”

———————————————————————————–

“Pa kita jalan ya”

“Iya, hati hati ya.. O ya, ini bawa, pake kalian makan nanti” papa ngasi aku uang,

“Gak usah pa, aku udah ada uang kok” kataku, soalnya dompetku juga masih ada uang..

“Makasi paaaaaaaa, hehe” kak luna tiba tiba nyomot itu uang dan masukkin ke dompetnya, dasar dia.. Lalu kita jalan ke mobil,

“Kamu tu dikasi uang kok gak mau” katanya

“Kasian papa kak, kan kita juga udah ada uang, mama anggie kan rutin ngasi” kata ku

“Sebagai orang tua tu, wajib ngasi ke anak dek, kamu juga nanti punya anak juga gitu, jadi ya terima terima aja, haha”

“Bilang aja uang kakak udah habis kan?”

“Hehe, tau aja kamu.. nanti aku pinjem ya”

“Gak mau, enak aja” kataku

“Pelit lo ya.. Yok buruan naik..” katanya

“Kak ajak si Coklat ya” kataku, soalnya dia ngikut terus dari tadi

“Iya ajak, nanti kalau dia boker di jok mobil aku, tak jadiin sate dia” katanya,

“Haha, jahat nya..”

“Dadaa coklat, jaga rumah ya”

Lalu aku masuk ke mobil..

“Yok bu sopir, jalan” kataku

“Sialan kamu ya”

“Hehe.. ayo kak”

“Iya iya..” kita pun berangkat.. Aku coba cari di google map lokasi SD itu, kebetulan juga ada titiknya, langsung deh kesana. Kita lewat jalur utara, terus ketimur.. Mungkin kurang lebih nanti sekitar 1-2 jam perjalanan. Mudah mudahan kak Luna kuat..

===================================================================================

[POV Nanda]

“Swastyastu Pak Nanda..”

“Swastyastu.. Ehh”

“Masuk ci” siang siang gitu, uci dateng ke toko gw, kayaknya emang dia mau kerja disini deh.. Gw ajak dia masuk keruangan gw..

“Sini duduk dulu”

“Iya pak..”

“Gimana kabar kamu?” tanya gw

“Baik pak, bapak gimana?”

“Aku baik juga.. Jadi gimana nie? apa yang bisa tak bantu?”

“Itu pak, terkait tawaran bapak kemaren, apa aku masih bisa kerja disini?” tanyanya

“Loh, emang kamu udah berhenti di tempat kerja sekarang?”

“Udah pak, kontrak nya udah habis, dan gak diperpanjang lagi” katanya lesu

“Oo gitu.. gak nyampe target nya ya?”

“He ehh..” dia mengangguk

“Oo ya, ini berkas berkas aku pak” dia ngasi gw map berisikan ijazah, surat lamaran, dan lain lain. Gw ketawa dalam hati.. Dia udah mau kerja disini aja gw udah seneng, tapi gw kerjain aja dikit ahh, haha..

“Wah nilai kamu bagus bagus ya?” tanya gw sambil liat ijazah sama nilai nilai ujian nya dia waktu SMA.

“Aku dapet ranking terus pak” katanya

“SKCK nya mana nie?” tanya gw

“Maaf pak, aku belum buat, gak sempet soalnya ke kantor polisi” katanya

“Kalau gitu buat dulu aja”

“I..iya pak..” dia keliatan sedih amat..hihi..Lalu dia berdiri mau pergi..

“Haha, ci.. uci.. serius amat kamu”

“Ini bawa berkas berkasnya, kamu udah mau kerja disini aja aku udah seneng..”

“Jadi aku diterima pak?”

“La iya, dari awal aku yang minta kamu kok”

“Hehe, makasi ya pak” katanya tersenyum bahagia,

“Iyaa.. besok kamu mulai kerja dah.. Bentar tak panggilin ayu”

“Yu.. Ayuu”

“Iya pak”

“Kenalin ini Uci, dia nanti kerja disini juga” kata gw, lalu mereka salaman

“Uci, ini Ayu. Kalau mau tanya tanya kerjaan apa, ke dia aja ya”

“Iya pak”

“Yu nanti siapin juga seragam nya dia ya” kata gw

“Oke pak, sini Ci..” Lalu ayu ngajak dia keluar.. Hadehhh.. lumayan lah, ada pemanis di toko gw.

“Pak de, sapa tu?” Intan tiba tiba nongol..

“Anak baru, kerja disini” kata gw

“Oooo..” lalu dia keluar

“Tan.. intaan” gw panggil

“Iyaa..”

“Kayaknya baju kamu kekecilan deh, hahahaha” tawa gw, soalnya dia masih maksa pake itu baju

“Ihh jahat banget ya, awas aja nanti body aku balik lagi” lalu dia lari keluar haha..

Tiba tiba ada telpon dari Sinta..

“Bli..”

“Iya gek..”

“Ngapaen?”

“Lagi di toko nie, kamu udah di kos?”

“Udah dari tadi.. Bli aku maen kesana ya?” katanya

“Gak boleh, haha.. Ngapaen pake ijin ijin segala, kesini aja”

“Hihi, mau nitip apa?”

“Hmmm.. apa ya?”

“Es mau?”

“Boleh gek”

“Anak anak udah dirumah?”

“Udah, mereka lagi tidur kayaknya, kecapekan”

“Oo iya iya, da bli”

“Iya daa”

Heran jg gw sama Sinta, libur lumayan panjang gini, dia malah bilang gak pulang kampung. Apa dia gak mau jauh jauh dari gw, hihi.. Ntar aja coba tak tanyain. Gw lanjutin kerja, sampai uci dateng untuk pamitan.

“Pak aku pamit ya” katanya

“O sudah tadi sama Ayu?”

“Udah pak, besok bisa langsung kerja?”

“Bisa pak, apa aku harus pake kemeja putih sama rok hitam ya pak ya?” tanyanya

“Haha, terserah kamu aja. Pake kaos juga gapapa, yang penting rapi ya. Kerja disini gak usah kaku kaku gitu, kamu berikan yang terbaik yang kamu bisa, itu aja udah cukup”

“Hehe, makasi pak..”

“O ya, adik kamu gimana sehat?”

“Sehat pak, udah jarang kambuh” katanya

“Syukur deh.. Pulang naik apa ci?”

“Ojek pak” katanya

“Bukannya kamu ada motor?”

“Di bengkel pak, motor udah gak jelas, hehe” katanya

“O gitu, atau pak anterin deh” kata gw

“Gak usah pak” dia nolak

“Udah gapapa, pak juga ada urusan dikit, mau ketemu orang” kata gw

“Tapi pak..”

“Ikut aja sini” gw ambil kunci mobil dan kasi tau Ayu kalau mau keluar bentar. Emang beneran kok gw ada janji sama orang, yang mau beli beberapa barang.

Ehh tapi Sinta kan mau kesini. WA aja dulu dia ahh, bilang kalau mau keluar.

“Gek.. Bli mau ada ketemu orang bentar” ketik gw

“Lama bli?”

“Ngak kok, paling 1 jam aja”

“O gitu ya, kalau gitu aku ntaran deh kesana”

“Gapapa kesini aja, kan ada anak anak juga”

“Kan mereka lagi tidur”

“Oo iya, hehe.. Atau nanti abis ketemu orang itu, bli ke kos gek ya”

“Iya deh.. tak tunggu ya”

“Iyaa”

Dan gw pun jalan naik mobil sama Uci.. Uci ini emang cantik, badannya bagus juga, anaknya juga sopan. Sekarang aja dia pake kemeja putih lengan panjang, kekecilan lagi kayaknya bajunya, rok hitam, sepatu hitam, haha, formal banget dia, tapi dia bersih dan rapi. Jujur gw gak ada niat aneh aneh sama dia, dia udah kayak anak gw sendiri.

“O ya, pak nanda istrinya kerja dimana?” tanyanya

“Istri aku udah meninggal ci” kata gw

“Aduh maaf pak, aku gak tau” katanya panik

“Ya gapapa.. kan emang kamu gak tau”

“Udah lama meninggalnya?”

“Lama banget, pas anak anak masih umur 3 tahun lah”

“Ya ampun, sakit pak y?”

“Iya..”

“Aku bisa ngerti perasaan Luna sama Astrid” katanya. Gw baru inget Astrid pernah cerita kalau uci ini juga gak tau orang tuanya dimana. Dia dari bayi udah tinggal di panti asuhan.

“O ya, maafin kalau aku gak sopan pak, istri bapak dulu ada keturunan chinese ya?” tanyanya

“Hehe, kok tau?”

“Soalnya Luna sama Astrid wajahnya oriental banget, padahal bapak kan lokal, pasti dari ibunya itu” katanya

“Dia itu anaknya bos aku dulu ci, yang punya toko”

“Oo gitu, kayak judul film ya, aku cinta sama anak bos ku, haha” tawanya

“Terus bapak gak nikah lagi?” tanyanya

“Lagi bentar” kata gw

“Haa serius pak? Siapa calonya?”

“Kayaknya kamu udah kenal deh, yang suka ngajar di panti asuhan itu, ngajar adik kamu”

“Mbk Sinta??”

“Hehe, iya..” kata gw

“Tapi kan…”

“Tapi kenapa, umur kita jauh?”

“Iya pak, kok mau ya mbk Sinta sama bapak, hahaha” dia ketawa

“Namanya jodoh, kan gak lari kemana. Emangnya aku gak pantes buat Sinta?” kata gw

“Hehe, becanda pak.. Cocok kok, serasi.. Satunya kebapakan, satunya keibuan, hihi”

“Terus kapan pak nikah nya?”

“Akhir tahun ini, selikur galungan” kata gw,

“Oo udah deket ya, selamat ya pak”

“Iya iya, haha..”

“O ya, kamu emang beneran gak tau orang tua kamu dimana ci?” tanya gw

“Darimana pak tau, aku gak ada orang tua?”

“Astrid sempet cerita” kata gw

“Iya pak, aku gak tau.. dari kecil aku hidup pas pasan, aku gak tau gimana rasanya punya orang tua” katanya

“Terus lastri yang di kos kamu itu juga bukan adik kandung kamu kan?”

“Iya pak, aku udah anggep dia adik aku sendiri. Aku bahkan udah kayak ibu nya dia, aku seneng bisa rawat dia. Apalagi dia juga gak ada orang tua” katanya

“Ada ya di dunia ini orang orang kayak kamu” kata gw heran

“Ya gitulah pak, aku gak pengen dia juga menderita kayak aku” kata gw

“Tapi gapapa kok, kamu itu udah punya modal, modal mental, modal pengalaman. Aku yakin kamu nanti bisa berhasil. Aku saranin, nanti sambil kerja kamu kuliah ya. Gapapa ngilang ngilang di toko bentar, nanti kamu lulus, biar bisa nyari pekerjaan yang lebih baik” kata gw

“Boleh gitu pak?”

“Boleh lah, pokoknya kerja sama aku, santai aja.. Kamu juga udah gede, tau lah mana kewajiban nanti yang harus kamu penuhi”

“Hikss.. makasi banyak pak” dia malah nangis

“Udah gapapa, gak usah nangis.. Dulu aku juga ngerasa berat banget, aku takut kalau anak anak ku jadi sedih terus, tapi seiring berjalan nya waktu, ditambah support dari keluarga, teman teman dekat, kita pun bisa lalui itu ci” kata gw

“Kamu itu walaupun gak ada orang tua, tapi kamu tau apa itu kasih sayang orang tua, aku lihat kamu tulus ngerawat lastri, apalagi kondisi dia yang sakit sakitan itu”

“Iya pak, aku awalnya ragu, tapi aku juga gak habis pikir, aku gak pernah menghadapi masa sulit saat sama dia, pasti bisa aja kita lewati. Pas lagi gawat gitu, aku selalu ada uang”

“Naa itu, selalu bakal ada jalan” kata gw

“Oke sampai..” kata gw

“Makasi ya pak, gak mampir?” tanyanya

“Lain kali aja ya, inget besok kamu udah bisa mulai kerja” kata gw,

“Siap pak, aku pake baju ini ya?” tanyanya

“Haha, kalau kamu mau jadi sekretaris aku baru baju ini..”

“Terus?”

“Nyamannya kamu aja, pake celana panjang, jangan pake rok. Orang kerjanya juga banyak gerak kan. Inget kamu bukan sales lagi, gak usah seksi seksi”

“Hehe, iya pak..” Dia buka pintu mobil, tapi dia tutup lagi dan tiba tiba memeluk leher gw, jujur gw blm siap menghadapi hal ini, haha.. Tapi gw denger dia terisak, sambil memeluk gw..

“Udah gapapa, gak boleh sedih lagi.. kalau kamu mau, anggep aja aku bapak kamu ya” gw elus elus kepalanya, kasian juga ini anak,

“Hikss.. iya pak.. makasi” dia melepaskan gw dan mengelap air matanya..

“Tetep semangat ya”

“Daa pak” dia tersenyum dan keluar mobil gw..

Hari itu sesuai rencana, gw juga ketemu pelanggan. Kebetulan pelanggan ini kenal baik sama keluarga istri gw, terutama ibu mertua gw, dia lagi ada proyek disini. Namanya Pak Johan, dia orang Jakarta, tapi sering bolak balik Bali. Pengusaha sukses lah, hehe. Ya mau itu kerabat atau nggak, semua pelanggan gw layani dengan baik.

Lama gw cerita cerita sama dia, orangnya emang suka ngobrol. Tapi gw jadi banyak belajar dari dia. Dia udah tua, rambut putih, tapi masih kuat dan semangat bekerja, patut jadi contoh.. Anak anaknya juga katanya udah sukses semua, bahkan ada yang punya hotel di Bali..

Selesai dari sana baru gw mampir ke kosan nya Sinta. Kita juga lagi bahas persiapan acara kita nikah nanti. Udah 50% lah, sinta juga gak mau yang wah, yang simple simple aja. Yang penting acaranya lancar, semua keluarga ada. Kita juga cari waktu yang pas, pas kalau Astrid lagi libur.

Tapi sore itu, sinta gak jadi kerumah gw. Soalnya kecapekan dia, abis ngulek gw sejaman, haha..

Malemnya….

Gw lagi dikamar siap siap mau tidur, tapi tiba tiba ada telpon dari ibu mertua gw. Wah ngapaen ini ibu nelpon malem malem, angkat gak ya? Ya udah angkat aja deh, siapa tau gawat..

“Halo, malem bu”

“Halo De”

“Iya, ada apa bu? Tumben malem malem”

“Gapapa, tadi ibu abis ngobrol ngobrol sama Johan, katanya sempet ketemu kamu ya?” Oo pak johan tadi langsung balik Denpasar ya

“Iya bu, lama ngobrol nya, hehe.. Oo pak johan udah di denpasar bu?”

“Iya udah, ini baru pulang, tadi lama dirumah”

“O ya de, jangan lupa minggu depan kerumah ya”

“Iya bu, nanti aku sama anak anak”

“Anak anak udah tak buatin baju, dan nanti sekalian kamu tak kenalin sama sesorang, hehe”

“Siapa bu?”

“Ya liat nanti aja” Wah ibu mau ngenalin aku perempuan kah, ibu emang belum tahu sih kalau aku mau nikah. Nanti aja tak kasi tau, pas ketemu.

“Siapa bu ya? rekan bisnis?” tanya gw

“Bukan, pokoknya kalian pasti cocok, haha” katanya

“Tapi bu.. aku sebenernya..”

“Dah ya, malem De” Yah belum gw selesai ngomong udah dimatiin.. Biarin aja deh, jalan aja, nanti kalau emang ibu mau jodohin gw, atau apa gitu, gw ngomong aja baik baik.

Paginya..

Seperti biasa rutinitas gw di pagi hari.. Nyiapin makan anak anak, bersih bersih, hehe.. Astrid minta ijin mau pergi sama Luna, untuk coba nyari sesorang. Dia adalah neneknya Lastri, si anak kecil itu. Gw agak kawatir juga, mereka jalan berdua aja. Tapi ngelihat niat baiknya Astrid, gw jadi percaya mereka bakal baik baik aja. Apalagi ada Luna, siapa juga yang berani sama dia. Dan gw ijinin mereka jalan, mudah mudahan lancar.

Pagi pagi sekitar jam 9 gitu mereka pun jalan, gw pun lanjut kerjaan di toko..

“Pagi pak, maaf pak, maaf.. hah..hahh”

“Ehh Uci, ngapaen kamu ngos ngosan gitu” tanya gw, uci tiba tiba masuk ke ruangan

“Pak maaf aku telat, tadi motor aku rusak lagi” katanya

“Ya ampun, haha.. Terus naik apa kesini?”

“Angkot pak” katanya

“Udah gapapa, sana kamu tanya tanya sama Ayu, biar diajarin” kata gw

“Pak jangan marah ya”

“Hmmm.. marah lah, nanti sebagai gantinya, temenin aku keluar ya” kata gw

“Kemana pak?”

“Ya ikut aja, hehe”

“I..iya pak” katanya. Rencana gw mau ajak dia ketemu pelanggan.. Emang itu cewek, masih aja sungkan sungkan gitu..

Sambil kerja, gw juga sambil chatingan sama beberapa pelanggan. Sibuk bener kali ini.. Sekali juga tak liat status status WA orang, hehe.. Astrid juga ada update, foto dia sama luna di mobil.. Mereka emang akrab banget berdua, biasa kan kalau saudara gitu berantem aja. Ini mereka malah kayak pacaran, mesra banget.. Tapi Luna emang syang banget sama adiknya, dari kecil pun dia gitu. Ada yang jailin Astrid dia bisa cakar cakar orang nya.. haha..

“Ting..ting..” lalu ada WA dari nomor baru,

“Hai.. Nanda ya” katanya

“Iya.. dari siapa ya?” gw ketik

“Salam kenal, aku Anita..”

“Anita siapa? Dapet nomor saya darimana ya?” gw coba formal formal aja

“Pak Johan, tau kan?”

“Oooo iya tau, Ada yang bisa dibantu mbk?” tanya gw

“Hmm gini, mau tanya tanya aja terkait suplai barang nya, untuk proyek di Singaraja” katanya, siapa sih ini orang, sekretarisnya pak Johan kali ya..

“O iya mbk, kemaren saya udah bicarakan semua sama Pak Johan, dan sudah ada kesepakatan juga” kata gw

“Oke nice, kedepannya nanti koordinasi sama aku ya” katanya, tapi pak johan gak ada ngomong apa apa, gw gak bisa percaya gitu aja.

“Tapi mbk, saya belum dapet konfirmasi dari pak johannya” kata gw

“Hehe.. nanti aku kabarin lagi” katanya, maksudnya apa sih,

“Simpen nomor ku ya” katanya lagi,

“Oke mbk” gw bales. Ya siapa tau bener, gw save aja deh.. Pas gw save baru kelihatan foto profil WA nya.. Hehe lumayan juga..

Tapi mending gw tanya pak Johan dulu, jaman sekarang emang lagi mrak maraknya tukang tipu.. Wajah boleh cantik, tapi penipu ulung..

————————————————————————————

====================================================================================

[POV Luna]

“Kak.. singgah Alfamart bentar”

“Beli apa?”

“Bekal lah, cemilan kek, apa kek” katanya

“O iya, hehe.. yang banyak dek” Lalu astrid turun, dan aku tunggu di mobil.. Hmm apa bakal ketemu ya, aku jadi gak yakin, tapi gapapa coba dulu lah.. Astrid bersikeras banget buat nyariin, mudah mudahan feeling nya dia bener.. Sekitar 10 menit, astrid dateng bawa kresek besar..

“Yok jalan” katanya..

Setengah jam perjalanan kita udah sampai di jalan belok belok, harus fokus aku..

“Aaaaa…” astrid nyuapin aku makanan,

“Dek”

“Apa?”

“Kamu yakin gak neneknya lastri bakal ketemu?”

“Yakin kok kak, kakak gak yakin?”

“Awalnya ngak, tapi pas liat kamu yakin banget, aku juga jadi pede, hehe”

“Kakak percaya deh sama aku” katanya..

“Terus rencana setelah ketemu, gimana?” tanyaku

“Gak tau kak, hahahaha” dia malah ketawa

“Lah…”

“Pikir nanti aja, yang penting ketemu dulu”

“Hmmm.. atau kita ajak aja neneknya ketemu lastri nanti” kataku

“Naa itu kakak punya ide”

“Dasar lo ya.. ambilin minum dek”

Setelah 1 jam perjalanan, kau juga ngerasa agak pegel..

“Masih jauh dek?”

“Gak kak, paling 15 menit..” dia nunjukin google map di hp nya..

“Kakak capek?”

“Gak kok, pegel aja dikit..”

“Istirahat aja dulu kak, sambil makan” Lalu aku pinggirkan mobil, kita udah sampai sih di wilayah kecamatan SD nya lastri itu, sekarang tinggal nyari SD nya. Emang ini didaerah pedesaan, dan deket banget sama pegunungan.

“Napa nie mama anggie nelpon nelpon ya kak?”

“Berapa kali?”

“2 kali, tadi lupa hp aku silent”

“Coba nae telpon balik”

“Iya iya..”

“Halo maa, maaf hp aku silent tadi”

“Lagi di jalan ma, sama kak Luna”

“Di Karangasem, jalan jalan aja, hehe..”

“Mama dimana?”

“Oooo.. gitu.. iya deh ma, gapapa..”

“Bener mama syang, hehe..”

“Iya mah, daa..”

“Kenapa mama?” tanyaku

“Mama mau balik ke jakarta duluan kak.. ada kerjaan urgent katanya”

“Oo gitu, mama tu masih aja sibuk ya, kenapa gak kasi anak buahnya aja” kataku

“Iya kak, tapi semenjak aku disana mama udah lebih santai kak, udah banyak kerjaan yang dikasi ke anak buahnya..”

“Iya bagus tu dek, biar dia fokus cari jodoh, haha..”

“Iya bener kak, haha..”

“Ini siapa sih?” kata astrid sambil liat HP

“Siapa?”

“Nomor baru kak, ngajak kenalan” katanya

“Haha.. paling salah satu follower kamu”

“Dapet darimana nomor aku”

“Gak usah di bales juga dek, gitu aja kamu pusing”

“Iya ya..”

“Ehh aku juga nie dapet nie” aku lihat hp ada juga WA yang isinya,

“Hai Luna, apa kabar?”

“Coba liat nomornya kak?”

“Sama kak, wah siapa ya?”

“Bodo ahh, yok jalan lagi”

“Iya kak”

Kita jalan lagi, dan jalannya masuk masuk ke desa. Emang ini jalan kayaknya juga jarang dilalui mobil.

“Kalau sesuai map sih disini kak”

“Coba kamu tanya dek, itu ada bapak bapak” kata gw. Astrid turun dari mobil dan menghampiri bapak itu.. Lalu dia balik lagi ke mobil..

“Gimana?”

“Udah bener kak, itu ada jalan kecil, kita masuk”

“Mobil gak bisa dong lewat?”

“Ya jalan lah sayang”

Dan aku matiin mobil, ambil jaket dan jalan kaki. Kita diliatin ornag orang disana, dikira kita wisatawan dari cina kali, haha.. Tenang bapak ibu, kita gak bawa virus corona kok, hihi.. Kita senyum senyumin aja orang orang disana, mereka juga ramah kok..

“Maaf pak, mau tanya SD 1 xxxx dimana ya?” tanya ku pake bahasa bali.

“Oo disana gek, itu yang tembok warna biru. Ada perlu apa ya?” tanyanya

“Kita mau cari orang pak, mau tanya tanya” kataku

“Tapi kan sekolah lagi libur” katanya, astaga kok aku bisa lupa,

“Ya ampun dek, kok kita gak mikir kesana” kataku ke astrid

“Aduh, terus gimana dong kak”

“Coba aja kesana gek, biasanya ada yang jaga” kata bapak tadi. O iya bener, nanti sekalian aja tanya rumah kepala sekolahnya.

“Ya udah, kita kesana dulu ya pak” kata ku

“Iya iya silahkan”

Dan ternyata bener, sekolahnya sepi, ya ampun, kok ****** gini kita ya.. Tapi niat baik emang selalu ada jalan.. Aku lihat ada yang lagi bersih bersih disitu..

“Kak itu ada orang”

“Iya coba tak tanyain dek”

“Swastyastu pak” sapa ku

“Swastyastu, cari siapa gek?” tanyanya

“Pak, tiang Luna, ini adik tiang Astrid. Kita dari Singaraja, mau tanya soal murid yang sekolah disini” kata ku

“O iya, siapa ya gek?”

“Pak tau Lastri?” kata Astrid

“Anak kelas berapa?”

“Dek, kelas berapa lastri?” tanya ku ke astrid

“Hmm, waktu itu dia umur 7 tahun kali kak”

“Kelas 1 atau 2 gitu pak, tapi sekitar 3 tahun lalu” kata ku

“Wah, maksud kamu lastri anak yang hilang itu y?” bapaknya kaget

“Maksud bapak?” tanyaku

“Iya dulu sempet rame di sini, ngomongin lastri yang udah gak pernah masuk lagi. Sampai dari sekolah di cari kerumah nya” katanya. Berarti bener dia.

“Ya itu pak, terus kelanjutannya gimana?” tanya ku

“Gak tau bapak gek, pak cuma penjaga sekolah disini” katanya

“Bapak tau gak rumah nya Lastri?”

“Gak tau juga” katanya,

“Yahhh… tanya kesiapa ya?” kata astrid

“Coba ke Bu Komang aja gek”

“Bu Komang siapa pak?”

“Salah satu guru disini, rumahnya pas ada di belakang sekolah” katanya

“Bisa di anterin gak pak?” tanyaku

“O iya bisa, ayo” Kita pun ngikut bapak jalan, kita diliat liatin terus sama orang orang, kok jadi tambah rame ya, haha.. Apalagi anak anak banyak banget ngikutin kita. Astrid pake ngasi mereka coklat lagi, tambah nempel dah tu anak anak..

Kita sampai di sebuah rumah, rumah sederhana sih. Bapak manggil ibu nya, dan dia keluar.. Kita menceritakan maksud kita kesini dan pas kita kasi tau kalau Lastri ada di singaraja, bu komang seperti seneng banget..

“Astaga, jadi selama ini dia masih hidup?” katanya kaget

“Iya bu, dia tinggal di panti asuhan, katanya pisah sama neneknya waktu ke Singaraja” kata astrid

“Iya bener, kita juga waktu berkunjung ke rumah nya, neneknya cerita seperti itu. Neneknya selalu sedih, sudah bertahun tahun dia bingung.. dan ternyata Lastri masih ada, pasti neneknya seneng banget..” kata bu Komang

“Bu bisa kita ketemu nenek nya Lastri?” kataku

“Bisa bisa, tapi kerumahnya gak bisa masuk kendaraan” katanya

“Gapapa bu, kita jalan aja” kataku

“Ya udah, ayo kita kesana”

“Bu, neneknya masih baik baik aja kan?” tanyaku

“Sakit sakitan gek, apalagi ditambah dia tinggal sendiri” katanya,

“Hati hati, ini jalannya licin” kata ibu nya, kita udah masuk ke jalan setapak, turunan gitu..

“AKu udah biasa bu, kalau adik aku baru orang ibu kota, haha” tawa ku

“Hehe, kalian lo kayak artis dari korea, makanya pada heboh tadi orang orang ngeliatin” kata ibunya,

“Kalian beneran orang bali ya?” tnayanya lagi

“Iya bu, kita lahir besar di bali, orang tua juga orang bali” kata ku

“Masak sih, tapi kok putih gini”

“Haha, emang orang bali item item bu??” tanya astrid

“Ya gak sebening kalian lah, hahahaha” kita malah ngobrol banyak sambil jalan. Jalannya masuk kebun lagi, jauh juga ternyata menyusuri jalan setapak. Dan akhirnya sampai di sebuah rumah kecil, yang bener bener sederhana.

“Mbah.. mbaahhh..” panggil bu komang..

“Iyaaa..Uhuk uhuk..” terdengar suara perempuan dari dalam rumah, yang lebih mirip gubuk itu. Lalu ada yang buka pintu dan nenek pun keluar..

“Ada apa ya buk?” tanyanya.. Aku lihat nenek ini emang gak terlalu tua sih, mungkin semumuran nenek aku yang di denpasar, tapi beliau kurus banget, rambut udah ubanan.

“Mbah ada kabar gembira, soal Lastri mbah..” kata bu komang semangat,

“Lastri?? Kenapa lastri buk? dimana dia?” mata nenek langsung merah..

“Lastri baik baik aja mbah”

“Ya tuhan, beneran buk?”

“Iya, ini adik adik yang ngasi tau..” kata bu komang

“Ini siapa?” nenek itu melihat kita, tapi ada yang aneh saat dia melihat Astrid.. lama diliatnya.. Lalu aku kasi tau nama aku dan astrid..

“Nek, kita udah ketemu Lastri di Singaraja, Lastri selama ini tinggal di panti asuhan” kata ku

“Iya nek, dia baik baik aja, sudah ada yang ngerawat dia dengan baik” kata astrid. Lalu nenek berlutut di depan kita.

“Terimakasih ya tuhan, nenek pikir gak bakal bisa ketemu dia lagi, semua salah nenek, semua salah nenek” nenek menangis tersedu sedu, aku pun gak bisa nahan air mata. Astrid lalu ikut berlutut dan memeluk nenek itu..

“Lastri kangen banget sama nenek” kata astrid,

“Hikss.. nenek juga nak.. cuma dia saja yang nenek punya. Dulu nenek udah berdosa ninggalin anak anak nenek, nenek pikir ini adalah karma. Tapi ternyata tuhan masih memberikan nenek kesempatan..” katanya, entah apa maksud nenek ngomong itu,

“Nak, anterin nenek ketemu Lastri, nenek mohon” katanya,

“Iya nek, pasti.. nanti kita bareng bareng ke Singaraja ya” kata ku..

Aku, Astrid sama bu Komang masih disana sampai sore banget, kita ngobrol ngobrol sama nenek, gimana dulu dia ke Singaraja sama Lastri. Bahkan pihak sekolah sudah lapor polisi juga waktu itu, tapi belum ada hasil sama sekali. Nenek kawatir banget karena lastri sakit sakitan, jadi dia udah gak ada harapan semenjak itu.

Tapi yang aneh, nenek selalu lama saat memandang wajah astrid.. AKu beranikan diri bertanya..

“Kenapa nenek tiap liat adik aku, kayak bengong nek?” tanyaku

“Iya nek, ada yang salah sama wajah aku” kata astrid

“Ngak nak, nenek cuma ingat sama anak nenek, wajahnya mirip sama kamu” kata nya

“O ya, lastri bilang kan nenek ke singaraja buat nyari anak nenek” kata astrid,

“Iya, nenek nyari anak nenek yang dulu nenek tinggal, hikss..”

“Di tinggal kenapa nek?” tanya ku

“Hikss..” tapi nenek cuma menangis..

“Siapa namanya nek, mungkin kita kenal” kata astrid

“Putu Amrita..” kata nenek. Wah gak pernah denger aku namanya..

“Tau dek?” tanyaku

“Gak pernah denger kak..” kata astrid

“Ya udah, nanti kita anterin nenek ke Singaraja, kalau sempet nanti kita bantu deh cari anak nenek itu..” Aku sebenrnya pengen nanya semua cerita tentang nenek, tapi kayaknya nanti aja deh..

“Jadi kapan kita ke Singaraja nak?” tanya nenek, aku saling liat sama astrid

“Kakak kuat balik sekarang?” tanya astrid. Aku ngerasa emang pegel banget..

“Saran ibu, besok aja kalian berangkat. Ini udah mau malem juga lo.. Bahaya di jalan, kalian nginep dulu disini” kata bu komang..

“Iya nak, besok juga gapapa” kata nenek

“Iya deh nek.. Besok pagi kita jemput nenek ya” kata ku

“Maksud kakak?” tanya astrid

“Ya kita nginep dulu dek, nanti kita ke kota aja, cari hotel” kataku

“Oo iya kak..”

“Ya udah kita pamit dulu ya mbah” kata bu komang,

“Iya nek, nenek semangat ya” kata astrid

“Iya makasi banyak nak, makasi banyak” katanya

Hari pun udah mulai gelap, kita jalan balik menuju mobil, kita di anterin sama bu komang, dan beberapa warga yang ikut tadi. Semua baik baik. Aku lega banget, akhirnya niat kita buat nyari orang yang dicari berhasil. Lastri pasti seneng banget..

“Ya udah, bu kita pamit ya, makasi banyak udah dianterin” kata ku

“Iya nak, ibu, dan semua warga disini yang makasi ke kalian. Kalian tu bener bener kayak malaikat. Gak hanya wajah kalian yang cantik, kalian juga baik banget..”

“Hehe, makasi pokoknya bu, pasti nanti lastri seneng banget” kata astrid,

“Ya udah, hati hati ya, kalian nginep aja di hotel sekitar pantai itu, banyak disana ada hotel” kata ibu nya,

“Iya bu, gampang, tidur di mobil juga gapapa nanti kita, hehe” kata ku

“Hahaha..”

Lalu kita pamitan sama orang orang dan naik ke mobil..

“Yeee misi berhasill..” astrid memeluk ku,

“Gak nyangka aku dek, bisa ketemu”

“Iya kak.. aku lihat nenek juga tadi seneng banget..”

“Tapi aku agak aneh sih tadi pas nenek ngeliatin kamu terus, terus bilang mirip sama anaknya” kata ku

“Maksudnya anak yang mana ya kak, soalnya nenek sempet bilang kalau bersalah saat ninggalin anaknya, maksudnya dulu rumah nenek bukan disitu ya, ada di tempat lain dan punya keluarga lain??”

“…”

“Terus lastri sempet cerita ke aku kak, orang tua lastri itu pergi gak tau kemana, artinya kan ortu nya lastri, ninggalin lastri sama neneknya, yang dimana ortunya lastri itu anaknya nenek juga”

“Iya bener” kataku

“Berarti yang dimaksud nenek, aku mirip sama anaknya, anak nenek yang mana ya????” tanya astrid bingung

“Iya dek bingung juga aku, terus nenek ke singaraja nyari anaknya, anak itu apakah ortu nya lastri, atau anak yang sebelumnya itu, duhh”

“Masih misteri kak, besok aja kita cari tau yok”

“Iya bener, yang penting misi kita udah sukses.. aku capek banget lagi, pegel” kataku

“Ya udah, aku cariin deh hotel yang bagus, aku traktir” kata astrid,

“Iya buruan dek..”

“Naa ini kak, keren.. harganya juga gak terlalu mahal” katanya

“Jauh?”

“30 menit, mau kak?”

“30 menit ya, gapapa deh, kan gak buru buru juga” kata ku.. Lalu aku gas sesuai dengan maps yang dikasi astrid..

Kita pun sampai, emang hotel nya bagus, mirip villa lah.. Tadi papa pun sempet nelpon, kita ceritain kejadian tadi, dan papa juga nyaranin kita balik besok pagi aja.. Terus kak satria juga kawatir banget, haha.. Dia malah mau nyusul kesini, dah gila kali dia..

Kita checkin disana, dan dianterin ke kamar kita. Udah sekitar jam 7 an.. Perut ku juga laper banget.. Sampai kamar, aku taruh tas, dan rebahan bentar dikasur..

“Kak laper” kata astrid

“Ya udah aku tak beli makan di depan ya, aku liat ada lalapan tadi deket pintu masuk hotel” kataku

“aku aja kak, kakak kan capek”

“Ehh jangan, dah malem, aku aja” kataku, aku gak mau adik ku kenapa napa

“Lagian aku pengen jalan bentar dek, pegel duduk di mobil terus”

“Hmm iya deh, hati hati ya kak” katanya

“Kak sekalian beli daleman kalau ada ya” katanya

“Oo iya, kita gak bawa baju ganti ya”

“Ini ada baju tidur kak, kakak beli aja di indomaret, biasanya ada tu jual kaos kaos gitu” katanya

“Iya deh, tunggu ya”

“Muachh, hati hati..” dia mengecup pipiku..

Aku pun jalan kaki, menyusuri trotoar dikit, dan emang yang jual lalapannya gak jauh, aku pesen 2 bungkus. Sambil nunggu aku singgah ke indomaret di seberang jalan. Aku beli daleman, dan beberapa cemilan.. Komplit sudah, nanti tinggal mandi, terus bobok, hehe…

15 menit, pesenanku jadi.. Aku bayar dan jalan balik ke hotel.. Lalu ada WA yang masuk..

“Luna, kok gak dibales” nomor asing yang tadi

“Ini siapa ya?” aku pun membalasnya,

“Aku temen baiknya mama kamu” katanya, haa siapa ya

“Temennya mama Anggie?” tanyaku

“Anggie, anggie siapa?” dia malah tanya

“Mama kamu kan Silvia” katanya lagi, oo dia temen Mama aku,

“O iya, ada apa?” tanyaku

“Mau kenalan aja” katanya, dih aneh banget, aku paling benci sama orang gak jelas gini,

“Udah ya aku sibuk” ketik ku. Terus dia video call, dih apaan sih nie orang.. lalu aku blok nomornya, ganggu bener.. Kalau ada perlu langsung aja kenapa sih, pake basa basi gak jelas..

Dan akupun sampai hotel. Astrid kemana sih, lama amat bukain pintu, mandi kali dia ya.. Aku baru inget aku bawa kunci juga, tadi emang dikasi dua kunci kamar sama receptionis nya.. Aku masuk, dan ada suara dari kamar mandi..

“Dek.. adekk..” teriak ku

“Iya kak.. napa??”

“Gpp, tak kira kemana” duh aku pengen pipis lagi.. Aku ketok pintu kamar mandi,

“Napa kak?”

“Pengen pipis”

“Masuk aja” aku masuk ke dalem, aku lihat astrid lagi keramas.. duh ini pertama kali nya aku lihat dia gak pake baju sama sekali, terakhir mungkin kita mandi bareng pas umur 7 tahun.. Teteknya dia emang lebih bulet dari aku, hihi..

“Apa liat liat, nafsu ya?” tanyanya

“Dih jijik, udah sana mandi..” lalu aku duduk di atas toliet, sambil curi curi pandang pas dia lagi mandi.. Haha..

Pas aku keluar, aku buka pintu, astrid memegang tangan ku…

“Kak… mandi sama aku ya…”

Bersambung ke part 6…

(Hidup di Bali Season 3 Part 4)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 3 Part 6)

Banyak Film lain di Banyak Film Indoxxi

Banyak Game lain di Banyak Game