Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Season 2 Part 7

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Cerita Panas Hidup di Bali Season 2 Part 7

Cerita Panas Hidup di Bali Season 2 Part 7

[Part 7 – Kakak yang malang]

[POV Nanda]

Aduh dia udah nyebrang jalan lagi.. Gw kejar tiba tiba ada truk besar lewat.. Ooo nanti langsung samperin aja ke ruang inap nya, Dahlia 5. Hampir lupa gw harus bawa air ini ke ibunya Intan. Gw bayar dikasir lagi dan cepet cepet balik ke kamar ibunya Intan..

“Nih airnya tan” kata gw

“Napa ngos ngosan gitu pak de?” tanya nya

“Aku tak keluar bentar ya, ada urusan mendadak, darurat militer” kata gw

“Kenapa emang? tengah malem gini?” tanya nya

“Nanti deh aku ceritain” aku keluar ruangan dan bingung dah nyari nyari ruangan Dahlia 5.

“Mbak mbak.. ruangan Dahlia 5 dimana ya?” tanya gw ke salah satu perawat

“O di sebelah sana pak” dia nunjukin arah. Gw masuk kesana, ternyata disini lebih rame lagi pasien nya. Pas gw lihat Dahlia nomor 5, ternyata udah gak ada orang disana. Gw tanya orang yang jaga pasien di sebelah.

“Pak, pasien yang disini kemana ya?” tanya gw

“Tadi udah keluar pak, buru buru di bawa sama perawat, kayaknya gawat deh” katanya. Astaga.. gw panik dan lari lagi nyari perawat yang jaga, gw tanya disana katanya pasiennya di bawa ke ICU. Gw diarahin lagi dimana itu ruang ICU. Lari ngos ngosan gw, akhirnya sampai disana. Gw lihat disana ada ibu ibu nangis..

“Mbk Tu” gw deketin dia, (sekali lagi tak jelasin, MBK itu bukan mbak, tapi bacanya mbok, itu mksdnya kakak perempuan atau perempuan yang lebih tua dari kita. Sama kayak Bli, tapi kalau Bli itu kan untuk cowok)

“Hikss..” dia memeluk gw nangis.. Emang bener ini Mbk Putu kakak gw, kakak kandung gw, 20 tahun gw gak ketemu dia. Kenapa dia jadi gini ya Tuhan.. Beribu pertanyaan ada di otak gw, tapi ada hal yang lebih penting sekarang..

“Mbk siapa yang sakit?” tanya gw

“Anak ku De, Luh Tu.. kena tipes..” katanya nangis. Tipes kalau udah sampai gawat gini pasti udah parah.

“Ya udah, kita berdoa aja ya, mudah mudahan bisa sembuh Iluh nya” kata gw. Kita lalu duduk di kursi yang ada dikoridor. Gw mau tanya pelan pelan sama dia..

“Mbk aku bingung harus mulai dari mana? Yang jelas aku seneng bisa ketemu sama mbk lagi” gw udah lama maafin dia, dulu gw gak terima di tinggal gitu aja sama dia, tapi sekarang gw udah tulus maafin dia, melupakan masalah dulu.

“De.. mbk minta maaf.. mbk salah… maafin mbk” katanya masih nangis

“Udah, mbk gak usah cerita dulu.. mbk tenang dulu, kita doakan biar Iluh bisa sembuh”

“Iya hikss” dia kembali memeluk gw, gw rasakan tubuhnya kurus, lemah, rambutnya kusut, bau matahari.. Kok gini amat nasib kakak gw.. Sekitar 15 menit, keluarlah dokter dari ruang ICU.

“Dok gimana?” tanya kita

“Wah, syukur buk, pak.. Pasien udah stabil, tadi emang sempet drop, karena memang masa kritis, sekarang udah stabil dan menunjukan perkembangan yang bagus. Mudah mudahan bisa segera pulih”

“Akhirnya, terimakasih dok” kata mbk tu

“Prediksi pulih 100% kapan dok?” tanya gw

“Ya mungkin 2-3 hari lagi, tapi 1 hari juga bisa, kita berdoa saja” katanya

“Baik terimakasih dok” kata gw

“Ini sekarang udah bisa balik ke kamar” kata dokternya..

“Mbk kamarnya aku pindah aja ya” kata gw, gw mau pindahin aja, ke kelas 1 kek, kasian rame rame gitu

“Iya de, tapi mbk gak punya uang” katanya

“Udah gak usah dipikir. Mbk temenin Luh Tu, biar aku urus kamar” Gw langsung pergi ke bagian administrasi, gw minta pindah ke kelas 1, katanya 1 kamar berdua, tapi kamarnya luas. Gapap deh, mau nyari VIP penuh semua.

Gw balik lagi nyamperin Mbk Tu, dan perawat pun dateng untuk mindahin pasien. Kita pindah ke kamar yang lebih bagus.. Naa ini baru nyaman, tenang.. Gw lihat Keponakan gw masih tidur, kasian banget dia, mukanya dekil gitu, pasti sering makan gak bener, makanya kena sakit gini. Masih muda gw lihat, mungkin lebih kecil dari Intan, atau seumuran kayaknya..

Kayaknya sekarang udah pas momen nya gw tanya tanya ke kakak gw..

“Mbk kok bisa jadi gini?” tanya gw

“Mbk takut de” katanya

“Gapapa, udah ada aku. Mbk cerita aja, kenapa bisa kayak gini” kata gw

“Dulu mbk juga berat banget ninggalin kamu. Tapi gimana mbk udah hamil duluan, mbk juga salah gak bisa jaga diri. Setelah mbk nikah itu, mbk ikut tinggal dirumah nya suami mbk. Awalnya baik baik aja, emang dia juga gak punya apa apa, tapi selama dia baik sama mbk, mbk gak masalah. Mbk juga udah biasa hidup susah.. Tapi..”

“Tapi semenjak anak mbk lahir, masalah mulai dateng De.. Di rumah itu yang tinggal kan bukan kita aja, tapi ada orang tuanya, saudara saudara nya juga. Ada aja yang diributin, mbk gak salah apa apa disalah salahin..”

“Mbk udah ngalah, makan aja mbk gak pernah minta sama mereka, mbk usaha sendiri, jadi buruh, bahkan mbk sampai ajak anak nanem jagung sendiri di hutan, biar ada nanti tak pake makan” katanya nangis

“Emang suami mbk gak kerja?” tanya gw

“Kerja de, tapi cuma ngojek aja gak jelas. Mau nyari kerja badannya tatoan gitu, bisanya cuma bawa motor aja” katanya

“Ya ampun” gw keheranan..

“Sebenernya mbk masih sabar de, tapi yang bikin mbk gak tahan itu..”

“Dia selalu ngikut apa yang dibilang orang tuanya.. Mbk gak tau kenapa mertua mbk benci banget kayaknya sama mbk, nuduh ini itu, dibilang nyuri lah, parahnya mbk pernah dibilang selingkuh sama suaminya, bapaknya suami mbk, gila gak tu” katanya

“….”

“Terus suami mbk percaya gitu aja?” tanya gw

“Karena dia di tekan terus, jadinya gitu.. Jadi selama hampir 15 tahun, mbk bertahan dengan kondisi seperti itu.. Mbk bisa makan 3 kali sehari aja udah syukur banget. Mbk cuma kasian sama anak aja de..”

“Terus kenapa mbk bisa ada dijalan minta minta kayak gitu?” tanya gw

“Karena mbk udah gak tahan De. Awalnya suami mbk nie, masih suka keluyuran gak jelas. Mbk juga tau dia suka mabuk mabukan, main sama perempuan. Tapi mbk tahan tahan aja”

“Ya ampun mbk…”

“Sampai suatu hari dia bawa perempuan pulang kerumah, dan katanya perempuan itu udah hamil.. hikss” dia nangis lagi. Bgst gw emosi banget dengernya..

“Dan parahnya keluarganya mendukung dia nikahin perempuan itu, karena orang sana, kerabat mereka.. Malem itu mbk memutuskan untuk pergi, mbk ajak luh tu diam diam keluar rumah. Kita berdua malem malem jalan kaki ke terminal untuk menuju ke kota”

“Kenapa mbk gak pulang aja ke Tabanan” tanya gw

“Mbk malu de.. hiks” katanya

“Terus mbk di Singaraja tinggal dimana?” tanya gw

“Mbk ngekos de, terus untuk biaya hidup mbk kerja apa aja.. Luh tu juga bantu bantu jadi tukang cuci cuci. Kita bisa bertahan beberapa tahun seperti itu, tapi semenjak anak mbk saki sakitan mbk udah gak bisa fokus kerja, harus rawat dia, harus cari uang.. hikss..” sampai mbk lihat kamu kemaren itu di toko, mbk yakin itu kamu, mbk masih inget mata kamu.. mbk masih inget… Tapi mbk malu, kamu pasti masih marah sama mbk.. maafin mbk De..” dia nangis lagi..

Hmm ternyata gitu…

“Ya ampun mbk tu.. Nenek tu kangen sama mbk tau, terus nanyain kabar aja, aku tiap pulang selalu disuruh buat nyariin mbk”

“Iya mbk tau de, itudah mbk malu..”

“Y udah, ini mungkin udah jalannya mbk, dan kita dipertemukan dalam situasi kayak gini. Sekarang mbk gak usah takut, malu lagi.. Kita harus kembali kumpul..” kata gw

“Iya de.. sekali lagi maafin mbk”

“Iya, aku udah maafin mbk dari dulu.. Sekarang mbk istirahat aja, kayaknya kecapek an banget.. Udah makan?” tanya gw

“Udah de, makan roti tadi” katanya..

“Mau aku belikan makan?”

“Gak usah, besok aja sekalian..” katanya rebahan, di lantai, tapi udah diisikan tikar.

“Kamu gimana kabarnya De?”

“Aku baik baik aja mbk..”

“Terus kok kamu ada dirumah sakit? siapa yang sakit?”

“Oo, aku nemenin teman, ibunya sakit, dia sendiri, jadi tak temenin aja”

“Kamu udah nikah kan ya? istri sama anak kamu disini?” tanya nya

“Istri aku udah meninggal mbk.. udah lama.. anak ku dua, cewek cewek” kata gw

“Astaga, meninggal? berarti kamu sendiri?” tanya nya

“Iya mbk, hehe”..

“Terus kamu kerja disini?” tanya nya lagi

“Iya mbk, di toko itu, aku juga tinggal disana” kata gw

“Kamu udah berhasil ya, emang hebat kamu” katanya

“Ya gitulah mbk, itu dibantu sama keluarga juga, keluarga istriku”

“Udah lama kamu di singaraja??” tanyanya lagi

“Mbk tidur deh, besok aja lanjut kita ngobrol” kata gw

“Iya iya” katanya, dia pun memejamkan matanya.. Ternyata nasib kakak gw naas bener, padahal dulu dia cantik, banyak cowok cowok deketin dia, ada pegawai bank, pengusaha, pegawai pemda, tapi dia malah sama berandalan.. Itulah yang bikin gw benci banget sama dia. Tapi melihat kondisinya sekarang, gw harus jaga dia.. Kita kakak adik..

“Pak de, dimana?” intan nge Wa, gw lihat ini juga udah jam 3 pagi.

“Aku di kamar yang lain tan, ternyata keponakan aku dirawat disini” kata gw

“Wah kok bisa?”

“Ya nanti aku ceritain deh. Kamu lanjut istirat aja”

“O ya udah deh.. Pak de tidur dimana?” tanyanya

“Ini di kamar ponakan. Kenapa, dingin lagi?” tanya gw

“Ihh, hahaha.. masih lengket tauuu” katanya

“Haha”

Karena gw juga udah ngantuk banget, gw pun ketiduran…. Gw tidur disebelah kakak gw, tapi gak kayak sama Intan tadi, hahaha..

……………………………………………………………………….

Besoknya….

Gw bangun agak siang, jam setengah 8 baru buka mata.. Gara gara kemaren begadang, gw lihat disebelah mbk tu udah gak ada. Gw bangun dan duduk di kursi, gw lihat keponakan gw udah bangun. Dia kaget lihat gw, mungkin bingung, siapa ini orang.

“Udah enakan luh?” tanya gw

“..” dia cuma mengangguk

“Ibu kemana?”

“Di kamar mandi pak” katanya.. Ooo.. Lalu kakak gw dateng..

“Ini Pak De nya kamu luh, adiknya ibuk” katanya

“Haaa??”

“Hehe.. Ini baru pertama kali kita ketemu ya, nanti kita ngobrol ngobrol kalau kamu udah mendingan” gw elus kepalanya..

“Halo..”

“Halo pak de, ibu udah bisa pulang, ini kita lagi siap siap” katanya..

“Wah syukur deh, mau aku anter pulang?” tanya gw

“Gak usah, udah ada sepupu juga jemput”

“O iya, hati hati pulangnya”

“Makasi ya pak de, ntar aku ijin agak siang ke tokonya”

“Libur aja kamu hari ini, besok aja masuknya”

“Hmmm.. iya deh.. tapi gaji ku jangan di potong ya”

“Haha, iya iya”

Syukur deh ibunya intan udah mendingan.. mudah mudahan ini keponakan gw juga segera pulih..

“Mbk aku tak beli makan dulu ya”

“Iya de, mbk kasi maem iluh dulu” katanya. Gw pun keluar cari makan, ya beliin nasi kuning cukuplah untuk sarapan. Pas gw balik ke rumah sakit, ke kamar, ada dokter disana yang periksa Luh Tu. Info dari dokter bener bener menggembirakan, kalau dia udah bisa pulang, bisa dirawat dirumah. Kayaknya memang kalau suasana bahagia, sakit pun cepet ilang, hehe..

Rencananya mbk tu sama keponakan gw tak ajak tinggal dirumah, mumpung ada kamar kosong lagi satu, emang itu kamar gudang, tapi kalau dibersihin bisa jadi kamar yang layak. Pasti Luna sama Astrid juga seneng kalau tau bibik sama sepupunya ada disini.

Dari rumah sakit gw pun anter mbk tu ke kos nya dulu, sambil beresin barang barang. Gw telpon Wayan aja suruh ajak anak anak bersihin kamar itu.

“Halo.. Yan”

“Iya pak de”

“Yan, minta tolong bersihin kamar gudang dirumah ya, kosongin aja, barang barang kamu taruh aja di gudang toko. Di pel juga, soalnya mau tak jadiin kamar”

“Oo siap pak de”

“Ajak anak anak ya, biar cepet”

“Siap pak” katanya

“Mbk kos nya didaerah mana?” tanya gw.. lalu dia nunjukin jalan, masuk masuk gang lagi.. Itu de di gerbang hijau.. O bagus juga tempatnya..

“Ehh bukan itu, yang di belakang” katanya. Pas gw lihat ya ampun, pantes keponakan gw kena tipes. Kondisinya kumuh.

“Mbk cuma bisa bayar di tempat ini” katanya,

“Ya udah, cepet mbk beresin baju baju, barang barang yang gak penting tinggal aja”

“Iluh diem di mobil aja ya” kata gw

“Iya pak de” katanya lemes. Gw pengen nangis rasanya ngeliat kondisi kamar nya, bertahun tahun kakak gw menderita, gw masih mending.. Maafin aku mbk, harusnya dari dulu aku nyari kamu. Gw lihat dia lagi ngelipet lipet bajunya sambil nangis.

“Mbk gak usah sedih lagi ya” kata gw.

“Maafin mbk de… hikss hikss” dia memeluk gw dan menangis lagi, aduhh..

“Aku yang minta maaf mbk, tau gini dari dulu aku udah cari mbk.. Sekarang udah aman ya, mbk gak usah kawatir, gak bakal tak biarin lagi mbk menderita gini” kata gw

“Ayo cepet beresin ini, biar bisa istirahat” Setengah jam kita beres beres, lalu mbk tu pamitan sama bapak kos nya. Ternyata dia nunggak juga 2 bulan, ya gw beresin aja semua. Kita pun otw rumah gw.

Gw parkir mobil dan turun bawa barang barang tadi, ada 3 tas isinya baju baju aja. Semua karyawan pada ngeliatin, mungkin bingung mereka, siapa lagi yang di ajak sama pak de nie, hehe.

“Yan.. yan..”

“Iya pak de”

“Udah beres kamarnya?”

“Udah pak de, udah tak isiin kasur juga, tapi dipan nya gak ada” katanya

“Ya gapapa, nih minta tolong bawain tas nya ya, taruh disana” kata gw

“O iya pak”

“Ini rumah kamu De?” tanya mbk tu

“Iya mbk, itu toko di depan punya mertua aku, tapi aku disuruh ngurusin” kata gw

“O gitu, bagus banget rumah kamu” katanya

“Ya, bangun pelan pelan, hehe” lalu kita masuk..

“Anak anak kamu kemana?”

“Mereka lagi ke Jakarta, sama tantenya. Libur sekolah” kata gw

“Kapan balikny?”

“Bulan depan kayaknya”

“Wah lama, aku pengen ketemu mereka”

“Iya nanti pasti ketemu, mereka pasti seneng, ketemu mbk sama kakak sepupunya” kata gw

“Naa ini kamarnya mbk ya, iluh istirahat di kamarnya Luna aja dulu”

“Luna siapa pak de?” tanya nya

“Anak pertamanya pak de, adik kamu”

“Aduh biar aku sama ibuk aja” katanya

“Ehh gapapa, sempit kalau tidur berdua. Kamu istirahat dulu disini sampai Luna pulang, nanti biar tak buatin kamar aja lagi” kata gw. Gw anter dia masuk kamarnya Luna, dia lihat lihat sekeliling. Kamu tidur aja disini, nanti kalau perlu apa apa, tinggal bilang aja ya.

“Tapi pak de, aku masih kotor” katanya, emang dia masih keliatan lusuh dekil gitu, gak enak mungkin dia tidur di tempat tidurnya luna

“Gapapa, nanti kalau kamu udah enakan, kamu mandi aja. Sekarang istirahat dulu ya”

“He ehh” dia mengangguk, lalu tiduran disana.. Anak seumuran dia harusnya masih mengenyam pendidikan yang layak, tapi.. maafin pak de mu ini nak. Gw tinggal dia dan keluar kamar. Gw cek ke kamarnya mbk tu. Dia masih beres beres bajunya.

“Habis ini mbk tu mandi ya, biar aku siapin makan” kata gw

“Iya de, mbk bau ya?” tanyanya

“Ngaak, cuma kayak aroma kambing aja, hahahaha” tawa gw

“Haha” tawanya..

Gw pun nyiapin makanan di dapur, lalu Astrid video call..

“PapAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA…” teriaknya

“Lagi dimana nie??”

“Di Dufan paaa, aku abis naik halilintar pa, hahaha..” teriak nya heboh

“Baru sehari di Jakarta kalian udah maen aja”

“Luna mana?”

“Kak Luna nangis nangis pa, hahaha”

“Enak aja, Adek pa yang nangis, minta turuun” kata Luna

“Haha, dasar kalian”

“Tante mana??”

“Mama di butiknya pa, ini kita di anter sama tante Dewi”

“Dewi, dewi siapa?”

“Ada temen nya mama anggie, kerja di butiknya mama juga” kata Astrid

“Mana tante dewinya” gw pengen tau juga

“Nih..” Astrid ngarahin HP nya ke salah satu perempuan, seumuran Anggie kayaknya,

“Hai, papanya Luna..” katanya.

“Oo, hai,. halo mbak” kata gw

“Mbak maaf anak anak ngerepotin ya” kata gw

“Gapapa, orang kita seru seruan kok, hehe”

“O ya udah, minta tolong titip anak anak ya mbak” kata gw

“Iya aman” katanya

“Pa udah ya, kita mau ke rumah hantu dulu” kata Luna

“Kak jangaaaann, gak mauuuuuuuuuuuu” teriak astrid

“Hahaha, biar tau rasa kamu…”

“AaaaaaaaaaAAAAAAAA gak mauuuuuuuuuuu” tut tut tut.. video call nya mati, haha. Belum sempt gw ngasi tau soal mbk Tu. Tapi seneng deh liat anak anak gw bahagia gitu. Hmmm, anggie sibuk kayaknya ya, sampai dia nyuruh pegawainya buat nemenin Luna sama Astrid.

“Masak apa De?” gw dikagetin sama mbk tu, ternyata dia udah selesai mandi, rambutnya masih agak basah. Sekarang baru keliatan bersih dia, hmmm, gw jadi inget waktu dia masih muda dulu, ya gak banyak berubah, cuma agak kendor sana sini aja, haha..

“Nie goreng ayam mbk” kata gw

“Udah biar mbk aja yang masak” katanya

“Hehe, iya deh.. Udah lama aku gak makan masakannya mbk” kata gw. Lama gw liat dia.

“Kenapa?” tanyanya

“Gak nyangka aja aku mbk, kita bisa sama sama lagi” kata gw

“Hehe, apalagi mbk de, mbk udah putus asa, tapi emang kita emang ditakdirkan ketemu”

“O ya, Iluh namanya siapa mbk?”

“Luh Ayu de, Ayu Saraswati, soalnya dia lahir pas di hari raya Saraswati” kata mbk nya,

“Oo pinter berarti, haha”

“Haha”

“Oo itu istri kamu ya” mbk tu liat foto yang ada di tembok ruang tamu

“Iya mbok, namanya Silvia”

“Kok kayak orang keturunan gitu?”

“Emang, hehe.. “

“O itu anak kamu, kembar ya?”

“Iya”

“Cantik kayak ibunya” dia masih liat liat foto yang ada di bufet.

“Ehh, mbk aku tak ke toko bentar ya” kata gw

“Iya iya, mana biar mbk lanjutin masak” katanya. Gw pun ninggalin dia dan pergi ke toko. Di toko gw lihat Intan juga gak ada, kayaknya emang dia gak masuk. Biarin aja, biar dia istirahat. Sampai siang gw urus toko, anak anak juga pada istirahat siang. Sisa beberapa orang aja, gw juga udah kelaparan. Kayaknya mbk tu udah selesai masak.

Pas masuk kerumah aku lihat dia lagi ngobrol ngobrol sama anaknya.

“Naa ini dateng, ayo makan dulu”

“Ayu gimana? udah enakan?” tanya gw

“Udah pak de, udah sehat” katanya, kayaknya dia juga udah bersih bersih tadi, udah seger.

“Syukur deh, ayo makan dulu” Kita bertiga pun makan bareng, banyak juga mbk tu masak.

“O ya, ayu masih sekolah?” tanya gw

“Gak sekolah pak, tamat SMP aja” katanya

“Oo gitu. Mau sekolah lagi?” tanya gw

“Umurnya dia kan udah gak bisa De” kata mbk tu

“Kan bisa kerjar paket C gitu mbk” kata gw

“Gak usah pak de, aku biar kerja aja” katanya

“Mau kerja apa kamu, kalau tamat SMP aja” kata gw

“Apa aja aku kerjain kok”

“Hmmm.. ya udah nanti kalau kamu udah sehat bener, kamu bisa bantu bantu di toko ya” kata gw

“Iya pak de, aku mau..”katanya seneng..

“Bentar aku kenalin kamu sama si kembar ya, anaknya pak de” kata gw. Gw video call astrid..

“Masih di Dufan nie?”

“Masih pa, lagi makan” katanya, emang dia lagi di tempat makan..

“Abis ini kemana?”

“Pulang paa, capek” kata Luna

“Haha.. O ya, papa mau kasi tau sesuatu”

“Apa pa?”

“Kalian mau ketemu bibik?”

“Bibi?? kakaknya papa??” tanya astrid

“Iya.. mana pa??”

“Nihhh”

“Haiii cantik” kata mbk tu

“Oo.. haii.. halo.. bu.. ehh bik” kata astrid, kaget pasti dia. Bingung mau ngomong apaan, haha..

“Kamu astrid ya, kapan pulang nak?”

“Iya bik, pulang mungkin lagi sebulan”

“Wah lamanya liburan. Ini tak kenalin sama kakak sepupu kamu ya”

“Buk gak usah.. buk!!” Ayu nolak dikasi HP, tapi tetep dipaksa sama ibunnya

“Haa kakak??” Luna ikut nongol

“Halo, Luna, astrid” kata ayu

“Hai kak.”

“Maaf mbk pinjem kamarnya Luna sebentar ya” kata Ayu

“Iya gapapa mbk” kata Luna,

“Mbk kamar nya kak Luna bauk, mending kamar aku aja, haha” kata astrid

“Apa sih kamu!!” kata luna

“Hehe.. gak kok, bersih banget kamarnya..”

“Mbk namanya siapa?” tanya astrid

“Ayu, kalian cepet pulang ya” katanya

“Hehe, iya mbk..” kayaknya emang anak gw seneng kalau mereka punya kakak sepupu.

“Y udah, makanya cepet pulang, gak usah sebulan dijakarta, habis nanti semua tempat kalian datengin” kata gw

“Liat nanti deh pa, hehe..” kata Luna…

Sore nya gw ajak Ayu buat liat liat toko, kenalan sama pegawai pegawai sana.

“Jadi kamu belum pernah ke Tabanan?” tanya gw

“Belum pak”

“Ibu pernah cerita soal keluarga nya?”

“Ngak pak, tiap aku tanya ibu selalu nangis”

“Emang kasian kalian. Berarti selama ini kamu kerja?”

“Iya pak”

“Kerja apa?”

“Apa aja pak, tukang cuci, jual koran, minta minta, ngamen” katanya

“Ya ampun, terus makan nya?”

“Ya kalau ada uang, makan, kalau ngak, ya ngak pak”

“Pantes kamu kena tipes, kurus kering gini” kata gw, tinggal di tempat kumuh, makan gak bener,

“Sekarang udah tinggal sama pak de, kamu pasti jadi gendut” kata gw

“Hehe..”

“Berarti kapan aku udah bisa mulai kerja pak?” tanyanya

“Kapan aja bisa, besok kamu ketemu sama Intan aja, dia manager nya disini, nanti diajarin apa tugas tugas nya, sama biar dipesankan seragam” kata gw

“Makasi ya pak” dia seneng banget

“Sekarang kamu siap siap sana”

“Mau kemana pak?”

“Ntar tak ajak keluar, kita jalan jalan” kata gw

“Hihi” dia lari masuk kerumah.. duh kasian banget itu anak, pasti gak pernah tau rasanya disayang sama seorang ayah.

Sekitar jam 6, abis mandi ada WA dari Anggie..

Dia ngirim foto Luna sama Astrid lagi tidur..

“Tu anak mu tepar abis keliling dufan” kata nya

“Haha.. Kalau mereka lagi maen emang sering lupa waktu, terus besok apa agendanya nie?” tanya gw

“Mereka mau naik MRT katanya Da, haha” kata anggie

“Maaf ya gie ngerepotin” kata gw

“Alah, gapapa.. anak sendiri juga..”

“O ya tadi kamu sibuk ya?” tanya gw

“Iya, aduhhh.. klien pada nguberin.. Untung tadi ada Dewi tak suruh nemenin anak anak” katanya

“Kalau mereka minta yang aneh aneh gak usah diturutin, nanti kebiasaan gie” kata gw

“Kamu tenang aja deh, aku mau manjain anak anakku, hihi, ya udah aku mau mandi dulu, baru aja nyampe apartemen” katanya

“Haha, makasi ya gie”

Duh, kangen deh sama anak anak, apalagi Luna.. hihi..

“Jadi keluar De” mbk tu ngagetin gw

“Udah siap?”

“Udah”

“Ayu mana?”.. Lalu Ayu keluar dari kamarnya.. Hehe, kayakny ini baju ny dia yang paling bagus. Nanti biar Luna aja yand dandanin dia biar jadi cantik.

Rencana gw mau ajak mereka makan diluar, sekalian mau tak beliin HP, kasian juga anak gadis gak punya HP.

“Mbk nanti kita pulang ke Tabanan ya?” tanya gw sambil nyetir

“Haaa.. tapi De”

“Kok tapi, mbk gak mau ketemu nenek?”

“Mbk takut De”

“Ngapaen takut mbk, nenek tu kangen banget sama mbk. Mbk mau gk ketemu nenek sampai nanti beliau gak ada?”

“Iya aku juga pengen ketemu De”

“Ya nanti kita bertiga pulang, biar nenek juga tau kabar nya mbk, apalagi ada Ayu”

“Iya De, tapi kapan?”

“Nanti lah, hari Sabtu, biar kita nginep disana, baru minggu balik”

“He ehh” katanya ngangguk

“Kalau kabar ibu, kamu tau De?” tanya nya

“Gak mbk” jawab gw singkat

“Kamu masih marah sama ibuk?”

“Gak tau mbk, aku masih inget waktu dia pergi ninggalin kita”

“Kayak gak ada rasa bersalah nya” kata gw kesel.. Jujur gw juga pengen ketemu ibuk, tapi gw masih gak bisa ngelupain kejadian itu.

“Sama kayak mbk kan, tapi kamu bisa maafin mbk, kenapa kalau sama ibuk kamu gak mau maafin?”

“Aku udah maafin kok mbk, cuma kalau ketemu aku gak pengen” kata gw kesel

“Mau nyari juga cari dimana? Apa udah mati atau belum aku juga gak tau?” kata gw

“Hehh.. gak boleh ngomong gitu, dia tetep ibu kamu lo De” kata mbk tu

“Emang mbk tau ibu dimana?”

“Ya ngak”

“Tu kan, mau cari kemana?”

“Tapi mbk tau alamat suami nya itu De”

“Dimana emang?”

“Di Karangasem”

“Karangasem luas mbk, mau cari dimana?”

“Ya tanya tanya”

“Haeee, mana bisa, lapor polisi juga, belum tentu polisi dapet nyari” kata gw

“Hehhh… terus gimana De?”

“Biarin aja mbk, paling udah seneng seneng sama keluarga barunya”

“Tapi kalau nanti nasibnya kayak mbk, gmn? kamu mau?” tanya mbk. Gw terdiam dan berpikir apa yang mbk tu bilang tadi, gimana ya kalau ibu gw nasibnya lebih jelek dari kakak gw. Apa emang gw harus cari ibuk gw, paling ngak biar gw tau kabarnya aja.

“… Iya mbk. Liat nanti deh, aku coba minta tolong temen ku yang di Karangasem”

“Iya de, mudah mudahan bisa bisa bertemu”..

Gw liat diem aja, sambil ngeliat keluar mobil. Kenapa lagi nie anak?.. gw intip dari sepion di atas. Tatapannya kosong melihat keramain jalan.

“Ngomong ngomong mau kemana nie?” tanya mbk tu

“Ehh.. O ya, tak beliin kalian HP dulu ya” kata gw

“Gak usah de” kata mbk nya

“Penting itu HP mbk, buat komunikasi.. Ya kan Yu?”

“Hehe, iya pak” dia hanya tersenyum, padahal gw ngarep dia girang gitu..

Tak berapa lama kita pun sampai di sebuah toko HP yang lumayan besar. Kita turun dan langsung disamperin sama SPG SPG nya.

“Mau cari HP apa pak? Kita ada promo pak? Ini bagus pak” rame bener

“Iya iya mbak, biar anak saya yang milih sendiri” kata gw

“Sana Yu, mau pilih yang mana?” kata gw. Dia masih lihat lihat.

“Hmm yang murah murah aja pak de” katanya. Gw pun tanya sama mbak SPG nya yang cantik itu, rambut merah, rok pendek banget, haha.. Dia ngasi rekomendasi sebuah HP, harganya lumayan juga, haha. Tapi gapapa lah, kasi keponakan gw, kasian dia.

“Naa itu mau?” tanya gw

“He ehh” dia mengangguk

“Ya udah, ini deh mbak satu..” kata gw ke mbak nya

“Mbk yang mana nie?” tanya gw

“Yang penting bisa nelpon aja de” katanya..

“Hehe, ya udah ini aja, sama kayak HP ku” kata gw. Hp gw emang biasa biasa aja, bukan hp yang mahal, yang penting gw udah nyaman makenya. Beda sama HP nya Luna, tiap tahun minta ganti HP, haha..

Setelah beresin setting setting, gw bayar dan kita pun lanjut jalan lagi..

“Ayu, nanti nomor kamu langsung kasi Astrid ya, dari tadi dia nanya nomor kamu terus” kata gw

“Dia pasti seneng ketemu kamu nanti” lalu gw ngasi HP gw ke Ayu,

“Itu kamu cari aja namanya dia”

“Iya pak de.. Luna sama Astrid udah kelas berapa ya pak?” tanya nya

“Baru mau tamat SMP”

“Oo masih kecil, hihi” katanya,

“Umurnya aja yang kecil Yu, pemikirannya udah kayak ibu ibu” kata gw

“Hahahaha” tawanya.. Lalu gw lihat dia udah mulai asik sama HP nya.

Lalu kita singgah di sebuah tempat makan. Gw lihat ayu makannya dikit banget, apa dia masih gak enak badan ya.

“Ayu kok dikit amat makannya?” tanya gw

“Udah kenyang pak” katanya

“Abisin nak, kasian dibuang” kata mbk tu,

“Masih gak enak badan kamu?”

“Ngak pak, udah kenyang kok, serius” katanya meminum es teh nya.

“Kamu nie!!” bentak mamanya..

“Udah udah, gapapa.. Orang udah kenyang masak dipaksa” kata gw. Mbk tu terlihat kesel sama kelakuan anaknya. Tapi sepertinya emang ada sesuatu sama Ayu.

Beberapa hari kemudian

Sekarang rumah udah tambah rame, ada mbk tu sama Ayu. Ayu juga sekarang udah mulai kerja di toko, dia udah diajarin sama Intan, intan juga sabar ngajarin dia. Dibeliin baju, diajarin dandan biar cantik, diajarin cara melayani pelanggan. Dan gw lihat ayu juga udah nyaman kerja.

Kalau kakak gw, dia rajin banget bersih bersih rumah, masak. Jujur kerjaan gw jadi lebih ringan saat ada dia. Pagi pagi udah ada sarapan, siang buka tudung saji, udah ada makanan, haha. Bersyukur lah gw bisa kumpul sama keluarga gw, dan rencana nanti gw mau ajak mereka ke Tabanan jenguk nenek.

Di suatu sore, sekitar jam 5 gitu. Gw masih sibuk di toko.

“Pak de, aku duluan ya” Ayu pamitan balik kerumah

“O iya” kata gw.

“Rajin amat bos ku” Intan menghammpiri gw, dia udah pake helm mau pulang.

“Hehe, o ya, giamana ibu? udah gak kumat lagi kan?” tanya gw

“Aman pak, udah aku marahin terus kalau makan aneh aneh”

“Iya gitu dong, ehh mana pacarmu tan? katanya mau dikenalin” kata gw

“haha, besok ya pak de. Dia udah berubah sekarang, udah lebih pengertian” kata nya

“bagus tu, kamu harus berani juga membela diri”

“Ya udah aku duluan ya pak” katanya

“Iya hati hati syang” kata gw

“Ihhhh hahaha…” tawanya ninggalin gw

Beberapa saat kemudian dia masuk lagi..

“Ehh ngapaen lagi?” tanya gw

“Aku mau nanya sesuatu pak de” katanya

“Tak kira mau bobok bareng lagi” bisik gw

“Hahaha, masih penasaran ya” tawanya, jujur sampai saat ini gw belum pernah aneh aneh lagi sama Intan, selain emang gw sibuk terus, Intan juga gak pernah bahas.

“Coba sini dulu, pengen tak remes remes lagi” kata gw

“Yeee, wuuuuuuuuu..”

“Mau nanya apa nie?” tanya gw sambil ngeliatin layar laptop

“O itu, aku mau tanya soal Ayu” katanya

“Iya kenapa dia? bisa kerja kan?”

“Bisa, pinter kok dia”

“Terus?”

“Aku sering liat dia bengang bengong, kalau gak sibuk gitu. Jarang juga mau bergaul sama anak anak lain” kata intan

“Ya karena baru mungkin Tan”

“Iya sih, tapi aku udah suruh anak anak ngajak dia, tapi katanya emang Ayu nya yang respon nya kurang”

“Hmmm.. iya sih, dia emang agak pendiem”

“Naa itu, ya mudah mudahan nanti dia bisa segera adaptasi deh”

“Ya kamu jangan kasi dia nganggur ya. Biar dia ada kegiatan, kasian itu anak lo. Dari kecil udah menderita” kata gw

“Siap syank.. ehhh.. hahahaha” tawanya

“Kamu beneran tak perkosa ya” kata gw

“Hahaha, kaburr.. dah ya pak de, aku duluan” intan lari ninggalin gw. Emang itu anak, bikin gatel aja, sebelum dia nikah, gw harus dapet ena ena sama dia nie, hihi.. Duh Intan, kangen sama tetek kamu yang mungil itu, kwkwkwkw..

Gw senyum senyum sendiri sambil cek laporan.

Tiba tiba ada yang nyalain lampu. Gk nyadar kalau ruangan gw gelap..

“Ehh makan dulu, kerja terus, gelap gelapan lagi” ternyata kakak gw ngomel ngomel

“Wah udah gelap ya” kata gw

“Kamu itu lo, besok aja lanjut nya” katanya

“Hehe iya mbk, sekarang tak matiin dah” kata gw matiin laptop,

“Sana mandi, abis tu makan”

“Mbk masak apa?”

“Sambel udang, sama tumis jagung” katanya

“Aseeekkk” gw semangat masuk kerumah..

Malem itu abis mandi gw langsung makan. Gw makan sendiri soalnya mbk tu sama Ayu udah makan. Hmm duo imut gw lagi ngapaen ya.. vidcall ahh..

“Halo ayah kuuu” teriak Luna, duh kangen sama suaranya,

“Ehh kamu dimana nie?”

“Nge-mall lah.. hahahaha”

“Papaaaaaaaaa..” astrid nongol

“Kalian nie, kerjanya jalan jalan, belanja, jalan jalan, belanja. Kasian lo tante anggie nya” kata gw

“Ehh kamu diem deh, orang kita refreshing kok” anggie tiba tiba ambil HP nya Luna

“Gak capek kalian maen terus?” tanya gw

“Orang kerja baru capek Da, haha” tawa anggie

“Kalian bertiga aja nie?”

“Ngak, rame rame, sama temen temen di butik” kata anggie

“Kapan anak anak pulang Gie?” tanya gw

“Papa kalian tanya kapan pulang tu, kangen pasti, haha” tawa anggie

“Papa kangen aku ya? hahahaha” tawa Luna

“hehe, udah mau seminggu nie, sepi gak ada kalian” kata gw

“Uhhh so sweeeettt” kata Astrid

“Sabar dulu papa syang, aku belum liat GBK, hihi” kata luna

“Iya pa, ada pameran buku juga disini” kata astrid

“Hmmm iya deh, tapi jangan lama lama ya”

“Bilang dulu yang keras, Luna sayang, astrid syang, papa kangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeenn” kata luna

“Haha dasar kamu ya” kata gw

“Gak mau ya, ya udah, aku sama adek biar tinggal disini” kata luna

“Iya, Luna sayang, Astrid sayang, anak anak papa yang paling cantik di dunia, papa kangeennn banget” kata gw malu tapi serius,

“Hahahahaha” tawa mereka

“Kalian ngerjain papa ya”

“Udah kamu rekam tadi dek?” tanya luna ke astrid

“Udah kak, hihi”

“O ya, papa kan udah sama bibik sama mbk Ayu dirumah” kata astrid

“Orang kangen kalian”

“Hehe.. kamu udah sempet WA-WA an sama Ayu kan?” tanya gw

“Udah sih pa, tapi mbk ayu nya.. hmmm.. datar datar aja” kata astrid

“Ya mungkin kalian belum pernah ketemu jadi masih agak canggung canggung gitu” kata gw

“Iya kayaknya pa”

“Dek yok kesitu, ada diskon..” kata luna

“Udah pa ya, daaa papa syang, tunggu kita” lalu dia matiin vidcall nya

Hmmm… pengen meluk anak anak jadinya, gini rasanya jauh dari mereka, gimana coba nanti mereka kuliah, terus nikah, sepi dah gw.

Selesai makan gw masih ngobrol ngobrol sama kakak gw sambil nonton tv. Lalu dia duluan ke kamar, ngantuk katanya. Emang udah sekitar jam 11 juga. Gw masih asik nonton film. Gw kaget ngedenger suara suara di dapur, Ayu kali ya. Karena penasaran gw jalan ke dapaur dan gw intip, beneran ayu. Ngapaen dia buka buka Laci, kayak kebingungan. Pasti kelaperan ini anak, haha. Makanan udah gw abisin lagi.

“Ayo ngapaen?” tanya gw, dia kaget bener, sampai kayak kejang gitu, haha

“Ehh.. pak.. anu.. aku kira pak udah tidur?” katanya

“Belom, kamu ngapaen? laper ya?”

“Ngg..nggak pak, ambil minum aja” katanya

“Haha.. ya udah sini pak buatin mie aja” katanya

“Gak usah pak de, biar aku aja” katanya..

“Udah sana duduk disitu, pak de tu ahlinya buat mie” kata gw

“Hehe” dia pun malu malu duduk di depan meja makan.

“Mie itu ada disini, kalau laci atas itu piring piring aja” kata gw nunjukin

“Mau pake telor?”

“Hmm boleh pak” katanya

“Emang tadi kamu gak makan?”

“Makan pak, cuma dikit”

“Napa sih makan dikit dikit, diet? kamu udah kurus gitu”

“Gk pengen aja makan nasi pak” katanya

“Kalau mie terus juga gak baik lo Yu, mau kamu kena tipes lagi?” kata gw sambil masak mie

“Abisnya enak pak, hehe” katanya

“Opname di rumah sakit enak?”

“Pak de aku boleh tanya?”

“Nanya apa?”

“Istrinya pak de, meninggal udah lama?” tanyanya

“Udah, pas anak anak umur 3 tahun” kata gw

“Ooo, kasian Luna sama Astridnya ya”

“Hehe, iya, untung juga mereka bisa cepet nerima keadaan” kata gw

“Terus gak minta mama baru?” tanyanya

“Haha, baru akhir akhir ini mereka mau mama baru, kemaren kemaren pak de deket sama perempuan aja mereka ngamuk” tawa gw

“Haha, lucu” dia senyum senyum sendiri

“Kamu gimana sama bapak kamu?” tanya gw sambil ngasi semangkok mie goreng lengkap dengan telur dadar diatasnya

“….”

“Yu..” panggil gw, dia diem soalnya

“Haa.. oo itu.. ya gitu deh pak” katanya sambil mengaduk ngaduk mie

“Gitu gimana?”

“Gak usah di bahas pak” katanya mulai makan, mungkin seperti yang diceritakan kakak gw, bapaknya dia emang gak bertanggung jawab,

“O ya udah.. Ngomong ngomong gimana di toko? betah?”

“Betah pak.. mbk Intan nya baik banget” katanya

“Syukur deh. Katanya kamu suka diem diem, kamu ngobrol aja sama anak anak disana, baik baik kok mereka, walaupun cowok cowok nya suka goda godain tapi mereka baik”

“Hehe, iya pak.. mungkin aku belum terbiasa” katanya

“Kamu kalau ada masalah, atau mau cerita sesuatu, cerita aja sama pak de ya, jangan di pendam pendam. Kadang kalau kita udah cerita tu, perasaan jadi lebih baik, lega, lebih bagus lagi ada orang yang mungkin bisa bantu” kata gw mancing dia

“iya pak.. aku gak ada masalah kok” katanya, tapi matanya masih gak berani melihat gw, gw yakin ada sesuatu yang dia pendam

“Atau kamu gak nyaman tinggal dirumah ini?” tanya gw

“Ngg.. nggak pak.. aku seneng disini, bener”

“Ya siapa tau kamu pengen tinggal sendiri, biar pak de cariin kos. Kan biasa remaja kayak kamu pengen bebas, hehe” kata gw

“Ngak pak.. aku suka disini, nyaman” katanya serius,

“Ya udah, kalau gitu jangan sedih sedih lagi ya. Inget kata pak de tadi, kalau kamu mau cerita sesuatu, bilang aja”

“He ehh” katanya mengangguk

“Abisin mie nya, terus tidur” kata gw ngelus kepalanya lalu berdiri ninggalin dia sendiri.

“Makasi ya pak de..” dia tersenyum..

“Makan yang banyak, biar embul” kata gw

……………………………………………………………………..

Beberapa hari kemudian…

“Tan… Intan..” siang siang gw lagi di toko, ada yang mau tak tanyain sama Intan

“Apa sih saaay” katanya masuk ke ruangan gw

“Pesenannya pak Agus, kapan ya kira kira nyampe?” tanya gw

“Kemaren aku tracking sih udah nyebrang dari banyuwangi pak, bentar aku coba telpon ekspedisinya” katanya

“Ya udah minta tolong pastiin ya, ini orang cerewet bener” kata gw

“Iyaa..” lalu dia keluar

“Tan…” panggil gw

“Apalagi?” tanya nya kesel

“Panggilin ayu, suruh kesini ya”

“Iya iya”

“Tan tannn”

“Apalagi sih??!” dia tambah emosi

“Cium dong” kata gw

“Taiiii!!” katanya lari

Hahahaha..

“Misi pak de” Ayu masuk keruangan gw

“Masuk Yu, duduk dulu”

“Ada apa ya pak?” tanyanya

“Temenin pak de keluar ya” ajak gw

“Kemana pak?”

“Mau ketemu orang, dia mau bangun perumahan di sekitar Tejakula sana” kata gw

“Kok gak sama mbk Intan aja pak?”

“Ya biar kamu gak bosen di toko terus, sambil jalan jalan, hehe” sebenernya gw pengen ajarin Ayu, siapa tau nanti dia bisa gantiin Intan,

“Hehe, iya deh” katanya

“Ya udah, kamu tunggu di depan ya”

“Iya pak”

Rencana sekarang gw mau ketemu sama orang, udah janji juga, kebetulan dia juga pelanggan yang bakal belanja banyak nie. Kita janjian di lokasi proyek nya dia. Gw ambil mobil dan ajak berangkat sama Ayu.

“Pak, kok bisa punya toko disini sih?” tanyanya

“Itu bukan punya pak, punya mertua sebenernya”

“Oo gitu, mertuanya pak de dimana?”

“Di Denpasar, dulu pak de kerja sama mertua di Denpasar, jadi kuli, angkat pasir, semen, macem macem lah” kata gw

“Terus kok bisa jadi bos?”

“Bos apa, aku cuma ngelola aja” gw nyontek kata katanya Anggie, haha

“Jadi gini ceritanya, dulu pak itu jatuh cinta sama anaknya bos”

“Haaa, hahaha.. kayak film – film aja.. Terus kok anak nya mau sama kuli kayak pak de? di pelet ya?”

“Haha, ya mungkin karena pak de ganteng” kata gw

“Wuu, tapi masak disetujuin gitu sama orang tuanya, anaknya nikah sama Kuli” kata nya masih gak percaya

“Ya pak de sebenernya juga gak ngelakuin hal yang aneh aneh Yu, pak de cuma kerja, lakukan yang terbaik, jujur. Bos nya pak de seneng, naik lah jabatan pak de jadi kepala gudang, hehe. Semenjak itu, pak de sering ngobrol sama Silvi, nganter dia kemana mana, dan tumbuhlah benih benih cinta diantara kita”

“Hahahaha, terus terus”

“Sampai bos nya pak de bilang, kalau mau ngembangin usaha di singaraja dan pak de diminta ngurusin itu”

“Ya pak de beranikan diri ngelamar anaknya”

“Terus respon nya gimana?”

“Pak de juga kaget, orang tuanya malah seneng, hehe. Jadi kita nikah deh” kata gw

“Wahh, keren..”

“Jadi pesan moral yang bisa diambil dari cerita pak de itu apa menurut kamu?” tanya gw

“Hahaha, kayak apa aja, isi pesan moral”

“Ehh serius, apa coba?”

“Hmmm.. cari lah kerja dimana bos nya punya anak cantik, hahaha” tawa nya

“Haha, masak gitu”

“Gini gini, kita harus kerja keras, jujur, lakukan yang terbaik, pasti rejeki akan datang” kata nya

“Pinter… hehe”

“Ini mana sih jalannya” gw bingung saat ada beberapa cabang jalan,

“Kayaknya ke kiri deh pak, kan disana emang lagi banyak perumahan baru” kata ayu

“Kok kamu tau daerah sini?”

“Aku pernah kerja disini”

“Dimana?”

“Hmm..itu.. di warung makan di depan tadi tu” katanya

“Ooo, jadi koki nya?”

“Ngak lah, cuma pelayan aja” katanya

“Terus kok berhenti?” tanya gw

“…” dia gak jawab

“Yu.. kok berhenti?”

“.. gak tau..” katanya memalingkan mukanya, dia melihat ke luar mobil. Hmmm, dia menyembunyikan sesuatu lagi

“Kamu ada yang mau diceritain gak?” tanya gw

“he ehmm” dia menggelengkan kepalanya,

“Kamu kenapa sih nak..?” kata gw dalam hati

“Naa ini kayaknya..” ada orang orang yang kerja lagi membangun, rumah lumayan banyak juga

“Yok turun” gw parkir mobil, gw telpon orangnya lalu dia nyamperin kita. Disana pun gw ngobrol banyak sama pak Agung, si developer perumahan ini. Gw tunjukin ke Ayu gimana caranya menjelaskan produk, secara persuasif sehingga pelanggan bisa terbawa sama arah pembicaraan kita.

Sejam an lah gw disana, lalu kita pun pamit pulang. Sambil jalan gw ajak ayu liat liat rumah yang lagi di bangun. Karena disana banyak pekerja bangunan, ngeliat cewek bening lewat, rame dah mereka. Hehe..

“Suiitt.. suitt.. syang.. cantik..” katanya becanda, gw ketawa ketawa aja Ayu digodain.. Tapi..

Tapi dia keliatan gak nyaman banget, dia seperti gugup dan takut.. Dia nempel sama gw, sampai memegang erat pergelangan tangan gw. Ya ampun kok tangannya dingin gini..

“Kamu gapapa kan?” bisik gw

“..pak.. ayo pergi” suaranya bergetar..

“Iya iya ayo pulang” kita pun jalan menjauh dan menuju ke mobil.. Ayu cepet cepet naik ke mobil.

“Kamu kenapa? sakit?”

“…” dia menggelengkan kepalanya..

“Ya udah kita balik sekarang..” gw gas mobil, setelah masuk ke jalan raya, ayu udah agak tenang.. Dia masih gak mau ngomong..

“Kita beli minum dulu ya” kata gw

“…” dia gak menjawab.. Kebetulan ini daerah dekat sama pantai, jadi gw coba singgah di ke warung yang jual kelapa di pinggir pantai.

“Yok beli minum dulu” ajak gw ke Ayu. Dia mau turun dari mobil dan kit duduk di bawah pohon, gw pesen 2 kelapa muda. AYu masih belum mau ngomong, dia cuma diam menatap laut.

“Terkadang memang ada hal hal buruk yang terjadi pada diri kita dan akan sangat menyakitkan kalau diingat”

“Pak de masih ingat dulu gimana bapak-ibu, kakek nenek nya kamu setiap hari selalu bertengkar. Pak de waktu itu masih kelas 4 SD, ibu kamu juga baru kelas 6 SD, kita masih kecil dan harus melihat hal itu setiap hari. Ribut nya masalah yang sama, uang uang uang. Pak de sama sekali gak pernah dikasi uang jajan, disekolah melihat teman teman pada jajan, pak de cuma minum air keran aja kalau lagi istirahat. Baju sekolah juga punya satu, sampai sobek sobek pak de masih pake, apalagi sepatu, jangan ditanya deh.. hehe”

Ayu menoleh ke gw dan ngedengerin gw cerita..

“Kakek kamu meninggal saat kita lagi kesusahan, dan meninggalnya di tempat judi, bayangin aja Yu, hidup nyusahin, mati juga bikin malu” kata gw

“Nenek kamu mulai dah cari kerja, kerja apa saja yang penting bisa menghidupi kita. Tapi dia malah nikah lagi, dan pergi tanpa nganggep kita anaknya lagi. Disana pak de bener bener gak terima, pak de dendam”

“Saat pak de cuma punya ibu kamu, ibu kamu juga malah pergi. Saat itu pak de bener bener gak seperti gak bisa ngelanjutin hidup lagi”

“Tapi setelah pak de dirawat sama nenek, ketemu teman yang bisa diajak cerita, pak de pelan pelan melupakan masa lalu, dan bisa sampai sekarang” kata gw

“Hikss.. aku juga sebenernya pengen ngelupain pak de, tapi kejadian itu terbayang terus.. aku takutt..” dia mulai bicara..

“Boleh pak de tau kejadian itu?”

“…. hikss.. sebenernya…”

[POV Luna]

“Kak abis segitu sendiri?” tanya astrid

“Habis dong, aku laper banget dek”

“Luna beneran kamu sendiri segitu?” mama anggie dateng bawa minum, kita lagi makan dimall, tadi baru nyampe di jakarta, dari bandara kita kelaparan banget.

“Ma, mama tinggal disini, diperumahan gitu kah?” tanya astrid

“Kenapa kamu tanya gitu?”

“Hmm.. soalnya aku liat disekitar sini cuma ada gedung gedung tinggi aja, terus rumah nya dimana”

“Hahaha, kamu nie imut bener” mama nyubit pipinya adstrid, aku masih asik makan bakso setan ini, hihi

“Mama ngekos aja” kata mama senyum senyum

“Haa ngekos??” kita kaget

“Iya, beli rumah disini mahal banget, milyaran” kata mama. Yah kok mama ngekos sih, pasti sempit gitu kamarnya, aku jadi kepikiran.

“Aku gak percaya mama ngekos” kata ku

“Serius, hihi” tawanya.. pasti mama bohong..

Dan ternyata bener, aku cuma abis seperempat nya aj, setengah aja gak abis. Aduhh kenyang bangeettt..

“Ayo diabisin Lun” kata mama

“Hehe, kenyang ma” kata ku

“Hahahaha, tadi bilang abiss.. kakak tanggung jawab lo, masak mau di buang”

“Hikss aku kenyang dek, mau kamu aku muntah muntah”

“Bodo amat, hahaha”

“Haha, ya udah kita bungkus aja, ayok balik, mama capek banget” kata mama. Kita pun balik, aku jalan pelan, perut aku kenyang banget. Kita naik taxi lagi menuju kos annya mama..

Sekitar jam 10an kita berhenti di depan gedung yang tinggi, besar.

“Ma ini hotel?” tanya ku

“Ini kosan mama syang” kata mama

“Ayo turun”

Kita disapa sama satpamnya..

“Malem ibu Anggie” katanya, tu kan mama bohong, mana ada kos kosan kayak gini, ini kan apartemen.

Kita masuk dan naik lift, lalu kita masuk ke sebuah kamar. Waaahh.. bagus banget..

“Mama bohong bilang nya ngekos”

“Haha, ya ini kos mama” tawanya..

“Naa ini kamar kalian, gapapa ya tidur satu ranjang berdua”

“Gapapa ma, orang kak luna tu seneng tidur sama aku kok” kata astrid

“Idihh, kamu kali.. Astrid tidurnya ngangkang nganggkang ma, ngabis ngabisin tempat tidur” kata ku

“Haha, kalian beresin dah kopernya, mama mau mandi dulu. Nanti abis mama kalian mandi, terus istirahat ya”

“Iya mah” jawab kita.

“Wah bagus ya kak, apartemen nya mama, pasti mahal” kata astrid

“Iya dek.. dek sini” aku ajak astrid ke balkon

“Wahh kerenn..” kita berdua asik liatin pemandangan ibu kota malem malem dari ketinggian.. Hmm jadi kangen papa, hehe.. belum sehari pisah udah kangen..

“Kak..”

“Iyaa..”

“Kangen papa” kata astrid, beneran emang kita satu pemikiran,

“Kamu nie, belum sehari” kata ku, pdahal aku juga kangen, hihi..

“Loh kok malah nongkrong disitu?” mama keluar dari kamar mandi masih handukan aja.

“Hehe.. bagus ma” kata ku

“Sana cepet mandi” katanya

“Iya iya..hihi” kita berdua masuk kamar lagi..

“Dek kamu duluan deh” kata ku

“Yah, kok gak barengan, haha” kata astrid

“Dasar lesbong akut” kata ku.

“Haha..” Lalu astrid keluar sambil bawa handuk nya..

Uwaa capek bener, aku rebahan dikasur.. Mending langsung tidur aja kayaknya, gak usah mandi, hihi.. Lalu aku ambil HP, ehh ada chat dari Bli Satria.

“Luna udah nyampe?” tanyanya, chat nya udah dari tadi. Apa dia udah tidur ya, udah jam 11 gini, di bali kan jam 12. Bales aj deh..

“Udah bli, maaf ya baru bales” kata ku. Hmm paling dia udah tidur, biarin deh, aku kan cewek, gengsi dong kalau ngejar ngejar dia.

……………………………………………………………………..

Besoknya

Aku kebangun gara gara di peluk sama astrid, duh ini anak.. Aku lihat udah jam 7 pagi. Mama anggie belum bangun ya, hihi males juga dia. Kalau papa jam segini udah selesai masak.

“Dek bangun, sekolah, udah siang nie” kata ku

“Haa.. telat kak?” katanya kucek kucek mata

“Haha, kamu lupa kita lagi di Jakarta”

“O iya, hehe..”

“Loh kok tidur lagi”

“Emang mau ngapaen?” katanya. Aku pun keluar dan jalan ke balkon lagi, wah berkabut jakarta ya.. Tapi kabutnya aneh..

Ngedenger aku bangun, mama ikut bangun..

“Tak kira masih tidur kamu”

“Maa, jakarta berkabut ya?”

“Itu bukan kabut cantik.. haha”

“Terus?”

“Polusi, hihi” tawa mama

“Pantes gak ada segar segarnya” pikir ku

“Astrid masih tidur?”

“Masih ma, itu anak kalau libur emang paling males bangun, beda kayak aku, aku males bangun kalau sekolah, haha” aku duduk sama mama di sofa,

“Haha.. o ya, kalian ikut mama ke butik ya. Nanti abis dari sana tak temenin ke Dufan” katanya

“Iya ma, tapi kalau mama sibuk, kita maen di butik mama aja gapapa kok” kata ku

“Gak lah syang, kan udah ada orang juga disana” katanya

“Hehe, iya deh..”

“O ya, kalian mau makan sekarang?” tanya mama

“Hmmm kapan aja ma” kata ku

“Bisa tahan sampai jam 8 kan ya, nanti kita maem bubur ayam depan butik ny mama, enak banget” katanya

“Bisa ma, aman sama aku” kata ku,

“Y udah, ayo siap siap”

Pagi itu kita diajak mama ke tempat kerjanya. Emang jakarta nie macet banget, stres lama lama disini.

Wah besar toko nya mama, ada di deretan ruko ruko gitu, lantai 3. Pagi bu Anggie, kata pegawa pegawainya mama. Dan emang udah rame aku lihat.

“Ina.. inaa..” panggil mama

“Iya bu..”

“Minta tolong beliin bubur ayam 3 ya, nih uangnya” kata mama ke pegawainya

“Oke bu”

“Syang kalian duduk dulu disini ya, nanti dianterin maem nya sama kak Ina” katanya

“Mama mau kemana?” tanya astrid

“Mama ke atas bentar”

“Iya deh..”

“Ma aku keliling keliling boleh” tanya ku

“Iya, awas nyasar, hehe” katanya

“Dek ayok”

“Kemana kak?” ya liat liat, masak duduk duduk aja disini” kataku

Kita pun liat liat disana, banyak ada baju baju bagus bagus. Ada kebaya, baju casual, duh macem macem.. Aku lihat harganya, ya ampun mahal banget, haha..

“Adik cantik, ada yang bisa kakak bantu?” ada kakak kakak nyamperin kita, mungkin dia pikir kita mau beli, tau anak nyasar, haha.

“Ngak kak, cuma liat liat aja” kata ku

“Oo gitu, sama siapa kesini? mama nya mana?”

“Mama, lagi di atas kak” kata ku

“Oo gitu, kalau gitu kakak tinggal ya, jangan nakal, hehe” katanya, mungkin dia kawatir kita ancurin ini semua, haha.. gak tau dia kita anak bos nya, hihi..

“Adik adik, ibu anggie nya manggil tu, makan dulu katanya” kita disamperin lagi sama kakak yang lain,

“O iya kak” kita pun balik lagi ke ruangan tadi. Kyakny emang ini ruangannya mama deh, sama kayak ruangan papa di tokonya, hehe.

“Ayo makan dulu” Kita pun makan bertiga disitu.

“Mah, harga bajunya mahal banget, emang ada yang beli?” tanya ku

“Ya ada, kan kualitasnya juga bagus Lun, wajar harga segitu” kata mama

“Terus ma, disini selain jualan baju, ngapaen aja?” tanya astrid

“Ada studio foto juga diatas, sama nerima pesenan baju, ada gaun pengantin, macem macem” kata mama

“O ya, nanti kalian jadi model ya, mama mau ambil beberapa foto” kata mama

“Aduh aku belum dandan ma” kata ku

“Haha, nanti kan di dandanin disini” katanya,

Lalu tiba tiba ada yang masuk..

“Gie..” ada tante tante dateng, kayaknya pegawainya mama juga, tapi dia gk pake seragam kayak kakak kakak yang lain ya

“Iya napa Wik?”

“Ini, pesenan untuk minggu depan, bu Sofi tu mau ganti motif nya?” tanya nya

“Wah, kok baru bilang dia?”

“Ya itu, udah mepet gini”

“Udah kasi tau aja, kalau mau nunggu ya bisa dirubah, kalau ngak ya kita gak bisa” kata mama

“O iya deh..”

“Ehh ini siapa? model baru?” tanya nya ngeliat aku sama astrid, hihi, kita dikira model

“Haha, anak gw..” kata mama

“Haa anak lo?”

“Haha.. cantik kan?”

“Tapi kapan lo buat anak??!” tanya nya

“Nanti deh tak jelasin..”

“Kenalin syang, ini tante Dewi, temen nya mama” kata mama

“Luna tante, Astrid tante” kita salaman

“Tapi nanti mereka juga aku minta untuk diambil fotonya wik, kan kita kita belum ada model yang twin” kata mama

“Iya gie, cantik cantik lagi, hihi” katanya, wah aku sama astrid mau di eksploitasi, haha..

“Y udah deh, gw ke atas dulu” katanya

“Itu siapa ma?” tanya ku

“Temen mama, temen dari SMA malah” kata mama

“Kerja disini?”

“Iyaa, dia dah yang ngurus ini kalau mama gak ada” kata mama, oo berarti orang nomor 2 disini

“Abis maem, kalian ke atas ya, nanti sama tante dewi” kata mama

“Iya ma” kata ku..

Seperti rencana tadi, aku sama astrid diajak sama mama ke lantai 2. Disana ada studio foto, ada tempat rias, dan ada yang lagi foto foto juga. Lalu kita disamperin sama tante Dewi.

“Udah siap adik cantik?” tanyanya

“Siap tante” kata astrid semangat

“Ya udah ayo ikut tante, kalian ganti baju dulu” Kita diajak sama tante dewi masuk ke satu ruangan, kayak ruangan artis kalau lagi mau syuting, hihi.

“Kalian pake ini ya” katanya ngasi kita baju,

“Ganti dimana tante?” tanya ku

“Disini aja, kan kita bertiga aja”

“Kak luna tu lesbong tante, makanya dia malu malu” kata astrid

“Sembarang kamu ya, kamu tu yang doyan sama cewek” kata ku kesel

“Haha..” tawa tante dewi

“Astrid aku lihat udah tinggal daleman aja dia, duh aku masih malu malu buka baju, tapi bodo ahh.

“Kalian nie emang cantik, pasti bagus fotonya. Udah kelas berapa sih?” tanya nya

“Mau SMA tante” kata ku,

“Duh lagi seger segernya, hehe. Tante juga dulu cantik kayak kalian lo waktu SMA, kalah tu si Anggie” katanya

“Masak tante?” tanya ku sambil di dandanin sama tante

“Iya serius, banyak banget cowok cowok yang ngejar ngejar tante, tante aja gak mau. Mama kamu itu nomor 2, tante nomor satu” katanya lagi, ihh aku gak percaya, haha

“Tante bohong, haha” kata ku,

“Hahaha.. mama kalian tu emang primadona dulu di SMA” katanya ngaku,

“Udah cantik, jago ngedance, cowok mana yang gak mimisan kalau liat dia” kata tante

“Terus terus tante?” tanya ku sama astrid,

“Terus apa?”

“Ceritain gimana mama dulu? punya pacar gak?” tanya ku

“Ya punya, dia syang banget sama pacarnya. Kemana mana nempel terus”

“Hihi.. terus kok gak nikah ya tante, sama pacarnya itu?” tanya astrid

“Tante juga gak tau kalau soal itu, anggie gak pernah mau cerita. Makanya tante kaget tadi, bilang dia punya anak. Aku kira anak haram kalian? hahaha” tawanya,

“Hehe, kita anak angkat sebenernya tante.. Mama aku sahabat baik sama mama anggie, setelah mama aku meninggal, mama anggie jadi mama kita” kata ku

“Oo gitu.. terus papa kalian? udah meninggal juga?” tanyanya

“Ngakkkk”

“Wah mau nikah dong?” tanya nya

“Kita maunya gitu, tapi mama anggie masih belum ngasi jwaban pasti” kata ku

“Anggie nie emang aneh bener, berapa cowok yang udah deketin dia, bahkan ada artis juga yang ngejar ngejar dia, tetep aja gak mau”

“Apa mama masih mencintai pacarnya yang dulu itu kali tante?” tanya ku

“mungkin sih, tapi tante juga gak tau kabar pacarnya itu sekarang”

“Berarti papa kalian masih singe dong?” tanya nya

“Iya, padahal papa aku tu ganteng banget lo tante” kata ku senyum senyum

“Wah coba aja tante belum nikah, hahaha” tawanya

“Oo tante udah nikah?”

“Udah, anak tante satu, masih kecil. Makanya nie sekarang body tante kayak tong” katanya

“Dulu tante juga model lo”

“Masak, haha.. tapi tante masih cantik kok, bener..” kata astrid. Emang tante dewi masih cantik, cuma ya body ny dia emang kayak ibu ibu. Tapi masih enak diliat, terus itu dadanya dia, gede banget, haha. Kayak balon.

“Oke udah” kita pun udah didandain, udah keliatan kembar banget kita, hihi. Bajunya juga keren, seksi. Banyak yang ngeliatin kita pas kita keluar dari ruang ganti. Naksir pasti mas mas ini, hihi.

“Nanti kamu diarahin sama mas mas nya itu ya, kalian pose aja natural, suka suka kalian, mau nungging kek, jungkir balik, terserah, haha” kata tante

“Haha, siap tante”

Ini baru pertama kalinya aku di foto foto gini sama fotografer, biasanya paling astrid aja pake kamera HP, haha.. Awalnya aku agak canggung, tapi lama lama kita menikmati nya, apalagi mas mas nya baik baik, ngajarin kita. Ada sekitar 1 jam an kita di foto, duh capek bener, ganti ganti baju juga.

“Yeeeyyy” ternyata mama merhatiin kita disana, sambil tepuk tangan..

“Pasti nanti hasilnya bagus” katanya

“Kapan bisa lihat hasilnya ma?”

“Paling besok, kan di edit lagi”

“Tapi kalian tadi keren banget, mama jadi ingat waktu muda, saat pertama kali di foto, haha”

“Hihi, makasi maa” kita peluk mama

“Capek gak? jadi jalan?” tanya mama

“Gak ma, ayooooo” kata ku

“Iya ma, ayooo” kata astrid

“Iya, sana kalian ganti baju dulu” kita semangat ganti baju, hapus make up, sisir rambut, hihi..

“Wik, kita mau ke keluar ya” kata mama ke tante dewi

“Siap bos, hehe” Pas keluar toko, hp mama bunyi

“Halo..”

“Haa..”

“Iya iya, harus sekarang? aku mau keluar nie”

“Ya ampun.. iya iya” kata mama kesel

“Kenapa mah?” tanya ku

“Gapapa, ayo jalan” katanya

“Maaa.. maa.. kalau sibuk, kita gapapa kok, besok kan masih bisa” kata ku

“Iya ma, gapapa kok” kata astrid

“Bener gapapa?” tanya mama bingung,

“Iyaaa, muach” kita berdua ngecup pipinya

“Makasi ya sayang, besok mama janji deh nemenin kalian” katanya. Kita masuk lagi ke toko.

“Lah, ngapaen balik lagi?” tanya tante dewi

“Gawat wik, ada yang harus diselesaikan” kata mama

“Hadehh,, udah biar gw anter anak anak” kata dewinya

“Serius?”

“Iya, sini kunci mobilnya” kata dewi

“Syang mau sama tante dewi?”

“Mau ma, gapapa” kata ku

“Udah buruan, gw mau refreshing juga”

“Hehe, makasi ya wik”

“Lets go kid!!” teriaknya, haha..

“Hati hati wik, awas anak gw kenapa napa” kata mama

“Aman bukkk”

“Da mama”..

“Kita puas puasin maen di Dufan ya, hihi” kata tante

“Siap tantee” kata kita kompak, haha

……………………………………………………………………….

Aku gak bisa cerita banyak pas kita di Dufan, aku sama astrid bener bener puas. Semua wahana kita coba, sampai lemes.. Siangnya kita juga makan disana, tante dewi bener bener asik orangnya, haha. Dia juga galak bener kalau ada orang yang aneh aneh. Tadi aja hampir berantem dia sama ibu ibu karena nyerobot antrian, haha.

“Gimana? mau kemana lagi?” tanya tante, kita lagi makan siang

“Hadehhh,, capek tante, pulang aja, hehe” kata ku

“Iya tante, pegel kaki ku” kata astrid

“Wuu, masak kalah sama tante” katanya..

Selesai makan kita pun pulang, mampir bentar ke toko nya mama. Mama gk ada di toko, katanya lagi ada ketemu pelanggan. Tapi tadi mama udah telpon, nyuruh kita nunggu di apartemen nya. Kita pun di anter sama tante dewi..

“Hadehhh capek banget kak, tidur ahhh” kata astrid

“Iya dek.. tapi seru ya, hihi” Kita tidur tiduran di kamar sambil liat foto foto tadi

“Kak, tidur di kamar mama yok” kata astrid

“Kok gitu?”

“Ya pengen aja” katanya..

“Hmmm boleh juga hihi” setelah ganti baju, kita masuk kamar mama. Jadi disini mama tidur sendiri.

“Yeeee..” kita lompat di tempat tidur mama..

“Kasian mama ya kak”

“Kok kasian?”

“Sibuk banget, pasti capek kerja nya. Mudah mudahan nanti kalau udah nikah ama papa, mama mau biar gak kerja lagi, biar dirumah aja” kata astrid

“Mana mama mau dek, orang kayak mama tu seneng kerja, jadi stres kalau diem”

“Uaaahemmmm” aku nguap nguap,

“Yok bobok aja, ngantuk” kata ku

“Iya kakak sana duluan, aku mau upload foto dulu” katanya

Baru mejemin mata HP ku bunyi.. Bu Sinta?? bu sinta nelpon

“Halo..”

“Luna cantik.. apa kabar?” tanyanya

“Baik buk, ibu gimana?”

“Baik kok, ehh kamu lagi dimana nie?”

“Di Jakarta, kenapa bu?”

“Yah, baru mau tak ajak nangkil ke Besakih” katanya

“Hmm, kapan bu?”

“Maunya sih minggu depan.. kamu kapan balik?”

“Hmm mungkin sebulan aku disni” kata ku

“Wah lama amat, padahal pengen banget pergi sama kalian” katanya

“Hmmm… hmm.. kalau 2 minggu lagi, odalan masih gak ya?” tanya ku, siapa tau lama acara di Pura nya jadi masih bisa sembahyang nanti

“Belum tau juga, nanti tak cari tau deh. Terus kamu mau pulang gitu, gak jadi sebulan?”

“Kayaknya, hehe.. Nanti aku kabarin ibu deh”

“Iya ngapaen lama lama disana” katanya

“Iya ibu, tapi janji ya nanti gak mabok lagi?”

“Hahaha, iya janji, makanya kasi ibu duduk didepan”

“Iya iyaa.. ibu di depan mobil aja, iket disitu, haha”

“Haha dasar kamu, ya udah, sampai ketemu ya cantik”

“Iya da ibuu”

“Bu Sinta kak?” tanya astrid

“Iya, ngajakin kita nangkil ke Besakih”

“Kapan?”

“Maunya sih minggu depan, tapi kan kita masih disini”

“Hmmm.. iya ya. Kok tumben bu Sinta ngajak kita ya?”

“Soalnya kemaren bu sinta emang sempet janji mau ngajak ke pura bareng dek” kata ku

“Oo gitu, atau mau deketin papa?” kata astrid

“Haha, kenapa emang, biarin aja”

“Ihh kakak nie, mama anggie gimana?”

“O iya, hahahaha.. tapi aku juga suka sama bu Sinta dek” kata ku

“Kakak nie gak konsisten, huhhhh” dia memunggungi gw sambil ngambek

“haha, iya deh, anaknya mama anggie yang paling cantik, hihi” aku peluk dia

“Bodo!!!” katanya

“Hihhihihihihii.. kaaaaaaaaakkk geliiiiiiiiiiiii” aku kelitikin perutnya

“Abisnya gitu aja ngambek”

“Kakak sih.. bu Sinta apa mama anggie???!!” tanyanya

“Kamu aja deh, kamu aja yang jadi mama aku..”

“Aku seriuuuuuuuuuuus kaaaaakkk!!” katanya

“Iya kamu aja, biar gampang aku kalau minta netek, mana mana….” aku tindih dia, sambil pegang tetek nya

“Hahahahahahahaha.. kak ..kaakkkkkkkkkk.. ampuuuuuuuuuuuuunnnn……..”

“Kamu kan suka diginiin” kata ku

“Ihh ngak ngak,, ampuuuuuuuuuuuuunn.. hihiihi..hahahahahaha”

——————————————————————————-

[POV Nanda]

“hiks…” Ayu masih nangis..

“Udah udah, kalau kamu gak kuat cerita, gapapa kok”

“….” dia mengusap air matanya

“Aku.. aku pernah dijahati sama laki laki pak” katanya

“Di siksa?” apa bapaknya nyiksa dia

“…” dia menggelengkan kepalanya

“Diperkosa?”

“He emm” dia mengangguk.. astaga ya tuhan..

“Ya ampun ayu…”

“Hikss…hikss..” dia makin menangis, gw peluk dia, dia memeluk gw erat, membenamkan kepalanya di dada gw, sambil terisak. Kok gini banget nasib dia. Muncul banyak pertanyaan di kepala gw.. Gw pengen nanya kejadiannya kayak apa, tapi kasian juga dia harus nginget itu lagi..

“Makanya aku.. aku takut.. aku takut..”

“Iya udah udah” gw nenangin dia,

“Aku takut deket sama laki laki.. aku takut pak de” katanya

“Iya kamu udah aman sekarang, gak bakal ada lagi yang nyakiti kamu ya”

“Iya pak, maafin aku.. bukannya aku pendiem, terus gak mau deket sama orang, aku cuma takut”

“Iya pak de ngerti.. Udah sekarang jangan di ingat ingat itu lagi, apapun yang udah terjadi, itu udah selesai. Pelan pelan kamu lupain, pak de janji bakal jagain kamu”

“Hikss.. hikss…” dia masih terisak.. gw jadi ngebayangin apa yang terjadi, apa dia diperkosa oleh satu orang, atau dikroyok, atau bapaknya, aduhh.. coba gw tanya kakak gw aja nanti..

“Udah ya.. gak usah sedih lagi, kita udah kumpul, nanti adik adik kamu dateng pasti rame” kata gw

“Hukss,.. iya pak.. makasi ya pak, seandainya dari dulu kita kumpul gini” kata nya

“Iya maafin pak de ya, gak nyari kalian. Tapi sekarang kita udah sama sama, kamu jangan sedih lagi. Lupain aja, masa depan kamu masih panjang”

“Banyak hal yang bisa kamu lakuin nanti, semangat ya.. jangan sedih lagi..” gw elus elus kepalanya. Lalu dia melepas pelukannya dan kembali duduk di sebelah gw.

“Pengen mandi..” bisiknya sambil ngeliat laut

“Sana nyebur..”

“Hihi..” dia ketawa lalu lari ke laut, ternyata beneran dia masuk ke air, tak kira becanda.. Laut utara emang gak ada ombak nya, beda dengan laut selatan. Tapi itu anak malah nyebur ke laut, hadehhh.. Biarin aja dia main disitu puas puasin, mudahan mudahan dia mulai bisa ngelupain kejadian itu..

“Udah puas berendem??” dia lari menghampiri gw, dia udah basah semua, sampai rambut rambutnya, mau kemana sekarang gak ada baju ganti, gak bawa handuk.. Pasir semua badanny..

“Hehe.. yok pulang pak de, dingin” katanya

“Haha.. iya iya.. pak de gak tanggung jawab kalau kamu pilek pilek ntar..” Kita pun balik ke rumah, Ayu basah semua, jok mobil kotor dah nie..

“Hehe, ntar aku cuci deh mobilnya” katanya pas duduk,

Sampai di toko, Ayu lari masuk kerumah..

“Itu ayu kenapa pak de?” tanya Intan

“Abis nyemplung tadi di pantai” kata gw

“Lah.. kok bisa, haha”

“Udah stres itu anak, hehe” kata gw.. Gw pun duduk duduk bentar di toko, masih mikirin kejadian tadi.. Ntar tak tanya kakak gw aja..

Sore sore sebelum tutup toko, seperti biasa intan yang pulang paling terakhir.

“Pak de gimana tadi, jadi beli dikita dia?” tanyanya

“Jadi, tapi gak banyak. Omong awalny aja dia mau beli banyak” kata gw

“Di daerah mana sih perumahannya?” tanya nya

“Di timur tu.. di daerah *********”

“Emang ada yang beli disana?”

“Emang kenapa daerah situ?”

“Itu kan banyak cafe remang remang pak de, yang deket pantai itu kan?” tanya nya

“Haa.. masak sih, tau darimana kamu?”

“Tau lah, orang singaraja semua tau..”

“Alah, paling kamu sering main kesitu, haha” tawa gw

“Ye enak aja.. emang aku ada tampang cewek cafe?”

“Haha, kan tinggal di poles aja..”

“Uhh, aku pulang deh.. da pak deeee..” katanya

“Tan bentarrr… sini dulu ada yang mau tak tanyain”

“Apa, ini coba liat data ini” dia mendekati laptop gw,

“Mana?” tanyanya

“Hmmppff… hmmpff… hmmpp.. pak.. hmmppff” gw kenyot bibirnya sambil memeluk lehernya,

“Hihi, jadi kangen” tawa gw,

“Pak de apa sih…” katanya malu menjauhi gw

“Abisnya gak tahan liat kamu”

“Ya udah aku duluan ya, daa pak bos ku,hihi” dia pergi sambil senyum senyum..

Karena udah gelap, gw pun kunci pintu belakang toko. Di halaman ada kakak gw lagi nyiram tanaman..

“De kamu ajak kemana tadi Ayu, sampai basah kuyup gitu?” tanya nya

“Hehe, dia tu yang liat pantai langsung nyebur”

“Dia dimana mbk?”

“Di kamar kyaknya”

“O ya aku mau tanya dikit nie, mbk sini duduk dulu” kata gw, lalu mbk tu matiin keran air dan duduk di sebelah gw.

“Napa?”

“Mbk aku mau tanya tentang Ayu”

“Iya?”

“Dia tu kenapa pendiem banget”

“Ya mungkin belum terbiasa kali de” katanya

“Mbk jujur deh, ayu udah cerita tadi ke aku”

“Haa, cerita soal apa?” dia kaget

“Soal.. dia.. pernah diperkosa” bisik gw

“Jadi dia cerita ke kamu?” tanya nya

“Iya, tadi aku coba tanyain dia, dia akhirnya mau cerita. Tapi aku gak tega nanyain lebih jauh, aku takut dia keinget lagi”

“Itu sudah de” kata mbk tu, mukanya sedih,

“Kejadiannya dulu saat baru kita pindah ke kota.. ada yang nawarin Ayu kerja jadi pelayan. Kita ngira jadi pelayanan restoran gitu”

“Ternyata Ayu disuruh kerja di Cafe. Aku sempet gak setuju, tapi kata orang itu gapapa, di coba aja, kalau gak suka nanti keluar aja”

“Awal awal ayu bilang aman, enak kerjanya, ya cuma sesekali aja ada tamu yang kurang ajar, tapi masih sebatas wajar lah”

“Tapi setelah hampir 3 bulan dia kerja, adalah kejadian itu. Subuh subuh gitu ada orang kerumah aku, yang ngasi tau kalau Ayu ada dirumah sakit. Aku panik dan sampai dirumah sakit ternyata ada polisi juga disitu. Aku tambah panik de, dan diceritakan lah kalau Ayu diperkosa sama sekelompok orang”

“Sekelompok???” tanya gw

“Iya, dia diperkosa rame rame De” kata mbk tu

“Ya ampun…”

“Katanya kejadiannya Ayu dipaksa minum di cafe, tapi minumannya udah diisi obat. Lalu mereka membawa nya kesuatu tempat, dan disitulah dia.. dia.. hikss” mbk gw menangis..

“Terus pelakunya?”

“Udah dipenjara sekarang De”

“Tapi Ayu nya semenjak saat itu, jadi pendiem, dia ketemu laki laki aja takut, apalagi melihat gerombolan laki laki gitu, dia sampai keringat dingin.. Makanya mbk juga heran dia bisa akrab sama kamu”

“Oo gitu, pantes tadi dia ketakutan banget pas di gangguin sama orang”

“Ya itu De, aku gak tau apa dia bisa melupakan trauma itu”

“Ya sekarang kita support dia aja mbk, jangan biarin dia sendiri, jangan biarin dia diem, bengong bengong..

“Iya de, kasian dia.. hampir gila dia itu..” kata mbk tu

“Ya mau gimana lagi, jangan lagi kita inget inget itu, kita harus yakin dia bisa ceria lagi” kata gw

“Iya de, mudah mudahan..”

Malemnya gw lihat Ayu udah mau makan banyak, dia udah lebih baik dari sebelumnya.. Mau ceria, mau cerita cerita.. Mudah mudahan dia bener bener bisa ngelupain itu..

Pas dikamar, gw video call Luna

“Halo pa”

“Ehh tak kira kamu jalan jalan lagi”

“Udah habis mall aku datengin pa, haha.. ini lagi nyante nyante aja sama mama” katanya

“O ya, papa boleh minta sesuatu gak” kata gw

“Apa pa?”

“Pulang, hehe”

“Ihh hahahahahahaha” tawa Luna sama Astrid

“Papa kenapa sih?”

“Kalian tu udah hampir 2 minggu lo pergi” kata gw, padahal gw pengen Luna cepet pulang biar dia bisa nemenin Ayu..

“Aduh kasian banget papa aku, haha” kata Astrid

“Jadi gimana kapan kalian pulang?”

“Lagi 2 hari paa” teriak astrid

“Dek jangan dikasi tau, kamu ihhh!!!” Kata Luna

“Yah gak jadi deh kita mau kasi kejutan” tawanya

“O jadi lusa kalian balik?”

“Iya paa, jemput ya”

“Iya, nanti papa jemput sama Ayu”

“Tante anggie mana?”

“Kamu nie, baru di tinggal bentar aja udah sedih banget” kata anggie

“Hehe, maklum gie, gak pernah jauh soalnya”

“Iya lusa mereka pulang kok”

“Kamu ikut kan?” Tanya gw

“Yah ngarep, haha”

“Ya liat nanti Da, ak masih ada kerjaan soalnya” kata nya

“O gitu, ya mudah mudahan bisa ikut ya”

“Pa dah ya, kita lagi nonton nie” kata Luna

“Iya iya”

Wah syukur deh kalau mereka bisa cepet pulang, beneran kangen gw..

2 hari berikutnya

Gw bangun pagi.. di dapur gw denger ad yang lagi masak, paling kakak gw. Pas gw lihat ternyata Ayu juga ikut disana.

“Wah rajinnya” kata gw

“Tau nie ayu de, mimpi apa kali dia semalem, tumben mau bangun pagi” kata mbk tu

“Ibuk nie, udah syukur aku bantuin” katanya. Ayu sekarang emang udah mulai ceria,

“O ya jalan jam berapa De?” Tanya mbk tu

“Jam 9 mbk, pesawat mereka sore sih, tapi kita singgah ke Tabanan dulu” kata gw

Rencana gw jemput anak anak, sekalian pulang ke Tabanan, biar kakak gw bisa ketemu sama nenek..

Selesai beres beres, kita udah siap berangkat..

“Yu udah belum, lama amat” kata kakak gw manggil ayu

“Iya buuk, namanya anak gadis ya dandan nya lama”

“Haha” gw ketawa aja liat mereka

“Ya udah yok berangkat”

Bersambung

(Hidup di Bali Season 2 Part 6)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 2 Part 8)

Banyak Novel lain di Banyak Novel

Banyak Game lain di Banyak Game